~ Novel ke-2 ? ~

















"Rasa derita, hampa dan kecewa itu harus kau rasai, lantaran keyakinanmu yang salah! Kerana kamu meletakkan cinta pada tangan yang salah!" jawab Shahrul.

"Cinta pada tangan yang salah?!! Salahkah aku mendamba seorang isteri yang soleh? Salahkah aku mendamba kehidupan berkeluarga yang sakinah, mawaddah dan rahmah? Salahkah aku mengimpikan isteri yang mendorongku menuju cinta Allah?!" Nada Syafiq sedikit tinggi. Seakan-akan dia mahu mempertahankan kebenaran impiannya dalam meraih cinta berbuah taqwa.

"Akhi..itu maksudku. Kamu menjanjikan bintang-bintang,sedangkan kamu masih belum menggapai bulan. Kamu meletakkan jodoh dan impianmu pada tangan si dia. Syafiq..kamu tahu kan, jodoh dan keberhasilan impianmu itu sebenarnya di tangan Allah?" ujar Shahrul,lembut.

Syafiq terasa dirinya bagaikan disambar kilat. Syafiq kelu. Suasana khali seketika. Perlahan, air mata mula merembes keluar.

"Cinta itu kamu letak pada tangan yang salah, lantas jatuh..pecah berkecai. Wajar untuk kau bersedih kerana cintamu pecah berkeping-keping. Namun kau harus cepat sedar akan hikmahnya,ya Akhi. Allah menyayangimu."

Syafiq mengalirkan air mata tanpa sedar. Dia menangis. Dia tersedar dari kelalaiannya. Kelalaian dalam merencana tunjang cintanya. Cinta Ilahi yang hakiki.

"Alhamdulillah,Allah menyayangiku.." kata Syafiq dengan sayu.

"Kamu berada di jalan-Nya, ya Akhi. Ujian untukmu dalam lebih mengenali-Nya." Shahrul memegang bahu Syafiq. Digosoknya perlahan.

"Syukran ya Akhi. Sahabat dunia akhirat ku." Syafiq mengesat air matanya. Direnung sahabatnya Shahrul. Syafiq senyum.

"Sudah..jom kita keluar makan. Kamu belanja..hihi" tawa Shahrul,tawa yang menyenangkan.

**************************************************************************



















Salam..
Sedikit petikan daripada rangka novel dalam buku conteng..sebab tu susun atur ayat tu bercelaru..hee
Teringin rasanya untuk menulis semula, novel yang kedua..tapi tak berkesempatan. huu..
hee sana,huu sini..

Sentiasa berfikir kenapa kita harus sedih, hampa dan kecewa..selalu mencari dimana salah kita..melihat dimana kurangnya usaha kita..melihat dimana kesilapannya, muhasabah..muhasabah..muhasabah..Allah berikan hikmahnya. Cinta yang hakiki adalah cinta pada Ilahi. Letakkan segala pengharapan cuma kepada Allah. Dalam rangka ikhtiar yang bertunjangkan Allah. Jangan pernah terlalai. Kadang-kadang perasaan kita sendiri dalam menjangkakan keberhasilan impian yang murni akan menipu kita sendiri kalau tidak dihalusi akar umbi niat ikhlas pada Allah.

Alhamdulillah..
Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.