~ Sekali Termenung ~

Salam.


Huduhnya post2 sebelum ini, tak ilmiah langsung.
Tak faham apa yg ingin disampaikan.


Selami lubuk hati sejenak.

Ana, sebagai muhasabah..sering membaca buku bertajuk , "Al Fath Ar Rabbani"
Koleksi kuliah dari Syeikh Abdul Qadir Jailani. Ana berulang kali membacanya.

Dalam pada yang sama, ana koreksi diri ana.
Siapakah ana?
Mukmin atau nifaq?
Benar atau dusta?
ikhlas atau riya'?
tulus atau pamer?

Ana mulai lihat diri ana dalam sebuah komuniti..dalam sebuah organisasi..dan dalam sebuah keluarga..

kemudian menyusup jauh ke sanubari..sebagai seorang hamba padaNya.

Siapakah ana padaNya?
Bagaimanakah pandangan Nya pada ana?

soalan-soalan yang membuatkan ana menangis..

apakah jawapannya?
Allah yang lebih mengetahui

Pertolongan selalu didahulukan oleh penderitaan. Andaikata tidak demikian, tentulah semua orang akan menyatakan bahawa dirinya cinta kepada Allah Azza Wajalla. Oleh sebab itu, tabah dalam menghadapi penderitaan, nestapa dan kefakiran adalah merupakan ukuran cinta/ mahabbah tersebut.

Andai ana mencintai Allah..haruslah ana menyelusuri jalan-jalan mereka yang telah beroleh cintaNya. Mengambil apa yang telah mereka ambil, meninggalkan apa yang mereka tinggalkan.

Allahumma ya Allah.. terimalah daku.

ameen..
Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.