Dari sifar

"Jangan baik sangat dengan orang. Kita tak tahu hati orang macam mana. Kena berhati-hati sikit, kenal hati budi dulu."

Biarlah, yang baik dibalas baik.

"..Tapi jangan sampai dipijak kepala. Nanti makan diri, merana sorang-sorang."

Jadi? baik bersyarat? mengapa perlu prasangka?

"..bukan. Cuma berhati-hati. Jangan baik dengan semua orang."

Hmm...

"Kenapa..?"

Bagaimana agaknya baik Nabi saw..?

"................."



As salam..

Lahir dalam keadaan yang kosong. Bertelanjang bulat.
Menangis, asing dengan keadaan baru.
Mencuba mengenal fungsi lihat, dengar, rasa dan sentuh.
Bermula sifar.

Dari sifar, kita mula berkira-kira.
Bimbang kocek yang akan susut (segalanya memerlukan duit,kan?)
Bimbang diri yang akan dikhianati.
Bimbang segala sesuatu yang akan hilang.
Menyukat kerugian, menghitung pengorbanan, menilai kemanusiaan.

Dari sifar, kita mula meletak harga.
menjadi istimewa, mahal dan terjaga.
membatas amal bersama syarat.

Entah mengapa..

Fabi ayyi'ala irobbikuma tukazziban
maka nikmat Tuhanmu yang manakah kamu dustakan?





'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'


Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.