Up,Up and Away...

Salam

Segala puji bagi Allah,yang Maha Kuasa atas segala setiap sesuatu.

Perasaan bersalah, insaf dan bertanggungjawab adalah cermin yang memantulkan cahaya iman. Bagaimana perasaan-perasaan ini dibawa oleh akal yang tersuluh iman. Ana insaf akan kedaifan kita,manusia dalam mengenal betapa kerdilnya hakikat diri sebagai hambaNya. Manusia boleh saja merancang untuk menjadi mukmin yang soleh dan berusaha mencapainya. Namun hanya dengan izin Allah, berlangsung pengaturan hidup mengikut cara yang dipilihNya. Tarbiyyah dalam menguji jiwa yang ikhlas atau dusta.

Ana melihat hikmahnya dalam ujian. Mengingatkan bagi yang leka, menghidupkan hati-hati yang lalai. Mewujudkan peningkatan iman dan kesedaran dari baja-baja ujian.

Sukar digambar dengan perkataan. Seakan seseorang yang lazim melakukan pekerjaan dengan baik, mengikut panduan. Namun bila dilanda ujian, wujud kesedaran pada sifat-sifat yang perlu dibina, tersingkap keindahan pengajaran yang tersembunyi dan peningkatan keyakinannya dalam menjadi lebih baik.

Menghidupkan hati-hati yang lalai?..adalah lebih baik seorang pendosa yang tinggi pengharapannya pada keampuan Allah dalam suasana maksiatnya, dari seorang yang tenggelam bersama amalan ibadahnya,namun hatinya mati dari mengharap dan merasakan keagungan Allah. Yang pasti, tiada segala sesuatu yang dapat melepasi Mahkamah Akhirat.

Wallahua’lam

--------------------

Jamadilawal || bulan Mei ini berangkatlah ana..walaupun tidak disangka-sangka dengan tawaran yang diterima, namun seperti yang dirasakan, ana harus pergi.

Tatkala melihat adik-adik yang bertelekung tersengguk-sengguk melayan rasa mengantuk dalam sesi bacaan kitab dan tazkirah subuh, wujud rasa kasih. Ya Allah, peliharalah keluargaku dari musibah, hindarkanlah mereka daripada goda maksiat, kurniakanlah mereka hidayah yang berterusan. Sungguh Engkau Maha Pengasih,ya Allah...ameen.

Mungkin saja mereka dah bosan dengar abang dia ni membebel pagi-pagi. Huhu..

”Haih..lepas ni, siapa yang tido masa abang bercakap, abang bagi duit sekolah sorang singgit je, pi dengan bas..tido la,tido..”
Mulalah saling mencuit-cuit menggerakkan yang lena. hehe..

Mula buat jadual untuk adik-adik untuk memudahkan mak abah memantau keadaan mereka. Jadikan rutin agar terbentuk sahsiah diri. Bukan dengan paksaan tapi kasih sayang. Apa gunanya kebebasan tanpa aturan yang jelas,umpama layang-layang putus tali.

--------------

Matlamat : hati yang suci,bersih dan ikhlas.

Rezeki,jodoh dan ajal ketentuan Allah. Berusahalah mendapatkannya mengikut jalan dan diringi sifat yang dikehendakiNya. Letakkan noktah padanya dari membiarkan kerisauan hati untuknya merobek-robek akhiratmu.

Allah tidak melihat lahir amalan dan rupa kamu, Allah melihat hati kamu.

Berlaku ikhlas. Jadikan iman sebagai kayu pengukur amalan yang dilakukan.

Apa gunanya jutaan kebaikan yang dipuji manusia sedangkan kosong pada pandangan Allah? Itulah pentingnya jiwa yang suci,bersih dan ikhlas.

Hati yang ikhlas mengalahkan..
Bisikan syaitan,
bisikan nafsu jahat,
bisikan ingin berdusta
bisikan pecah amanah
bisikan kuffur
bisikan hipokrit dan
jutaan bisikan yang terhadang oleh sekatan iman yang kukuh.

Hati yang ikhlas melahirkan..
Lazatnya ibadah
Damainya jiwa
Tulusnya kasih sayang
Dan jutaan perasaan keindahan jannah.

Hati yang ikhlas merasakan panasnya dosa,saljunya pahala.
Hati yang ikhlas menerangi yang gelap, memancarkan yang terang.
Hati yang ikhlas adalah hati yang mengenal Tuhannya.

**ahmad fikry - up,up and away

--------------------------------

Salam..

Alhamdulillah..Petang jumaat lalu, akhirnya dapat juga merehatkan urat-urat leher yang tegang di Gunung Jerai. Di atas kawasan gunung itu, ana sedut puas-puas udara nyaman nya. Menikmati pemandangan dari atas verandah chalet yang kami lawati.

Terasa sedikit agak ‘semput’ setelah berjalan beberapa ketika ke tempat yang diingini. Kebetulan terlihat couple yang sedang berbual.

”Hayat! Kita nak buat pemantauan dekat mana hari ini?” Nada ana kuat sambil mengeluarkan buku nota dari beg. (ana selalu bawa beg bimbit kecil)
”Ye? Kita buat dekat Zon satu la.” sahut hayat dengan nada yang kuat juga.

Kemudian couple itu beredar pergi.

Nyaman terasa. Sejuk mata air yang disediakan untuk berwudhu. Usai solah asar, kami berjalan ke lereng bukit melihat pemandangan. Keindahan ciptaan Allah dekat di hati.

Huhu..hayat ajak beriadah jogging di kawasan gunung setiap pagi jumaat yang akan datang. Insya Allah…(huhu)

**ahmad fikry semput
Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.