Ana + Wanita


















Salam..

Penakut perempuan? Itu ke istilah yang sering digunakan pada seorang lelaki yang malu berhadapan dengan seorang wanita. Rasa gementar dan malu bercampur baur. Muka dan telinga yang memerah dan tiba-tiba badan terasa hangat. Telinga berdengung dan suara menjadi gugup. Terasa kepala berat dengan kaki terasa ringan. Mata yang sering menoleh berpaling memandang arah lain. Fikiran yang sentiasa berfikir nak lari.

Wallahu’alam. Entah mengapa memang begitu reaksi ana bila ditegur seorang perempuan. Yang mana boleh ana cover, ana cover. Memang selalu jadi bahan ketawa pada kawan-kawan yang mengerti perubahan ana.

Tapi bagi ana, tiada apa yang perlu dikisahkan. Selama pengajian ana sebelum ini, ana boleh bekerjasama dengan wanita. Tugas yang diberikan tidak pernah terganggu lantaran malu ana pada wanita. Malah ana bersyukur, penghalang ana untuk mendekati wanita adalah malu.

Tak pernah lagi ana mendekati wanita sampai bertemu bahu, merapat muka, bersentuhan jari sepertimana yang kadang-kadang berlaku dalam suasana-suasana perbincangan atau forum. Kita kena muliakan kehormatan diri kita sebagai seorang muslim. Pada masa yang sama, kita telah memuliakan kehormatan wanita sebagai seorang muslimah. Indah kan? Huhu..

Sifat kita pelbagai, ana mungkin pemalu. Tapi bagaimana pula dengan lelaki yang manis mulut, menegur setiap wanita yang dia suka. Tidak segan silu bergelak ketawa,mengurat dan menggatal? Think twice..

Seorang ikhwan pernah bagitahu ana, untuk mengenal peribadi seseorang, perlukan tempoh 40 hari untuk menzahirkan sifatnya. Once kita dah fahami sifat dan karakternya, tidak jadi masalah bukan? Hadapi sifat mereka dengan cara kita menghadapinya. Pemalu, pemarah, keras kepala..semuanya bergantung pada pendekatan yang berbeza. Ana ingat satu kisah.

Aisyah ra. berkata, "Abu Bakar menemui Rasulullah saw. di biliknya saat beliau berbaring dengan santai. Setelah selesai menyampaikan keperluannya, ia keluar. Kemudian Umar datang, usai menyampaikan keperluannya, ia pun keluar. Disusul kemudian Ali yang datang. Setelah menyampaikan keperluannya maka ia pun segera keluar. Berikutnya, Utsman yang datang. Demi melihat Utsman yang datang, Rasulullah saw. buru-buru bangkit dan duduk. Aisyah pun kehairanan dan bertanya kepada beliau, 'Mengapa Anda melakukan hal ini hanya pada seseorang?' Rasulullah saw. menjawab, 'Utsman seorang pemalu. Kerananya saya khuatir bila ia masuk sedangkan saya dalam keadaan seperti sebelumnya, dia tidak mahu menyatakan keperluannya kepadaku.'"

So, tak jadi masalah bersikap pemalu. Lagipun ana tidak lah ketara sangat sampai pengsan bila wanita tegur. Takda lah ana sampai gugup tak terkata-kata atau lari menghilangkan diri. Cuma org perempuan tu blh tahu, blh kesan sifat malu ana bila berhadapan..takdalah dilanjutkan bicara lebih lama,fitnah nanti..huhu.

Jodoh? Insya Allah, ada bezanya malu pada yg haram dengan yang halal. Better simpan untuk jodoh yang telah ditetapkan Allah. Tak perlu rasa gundah, tak perlu rasa resah. Lagipun, ana dah dapat hikmahnya. Jangan berlebihan. Huhu...noktah.

**ahmad fikry ; noktah, titik, noktah, noktah!...huhu

-------------------------------------


Petang tadi semasa dalam perjalanan, terlihat meter tangki minyak motosikal ana dah di tahap merah. Istighfar sebab terlupa mengisi minyak penuh sebelum memulakan perjalanan. Dalam beberapa kilometer, terdapat 4 stesen minyak. Shell dan Caltex.

Dalam duk resah tu, Motosikal mula mati apabila berada di persimpangan jalan. Terlihat signboard stesen minyak Petronas 500m ke hadapan. Mula menolak motosikal menuju ke stesen minyak. Tetiba je ditegur seorang abang.

Kenapa dengan moto adik?”
Assalamua’laikum bang. Moto ni minyak kering bang. Nak tolak ke stesen minyak Petronas tu.” jawab ana. Tahu mesti abang tu akan menawarkan pertolongan menolak motosikal ana tapi entahlah, rasa macam lebih rela tolak sorang2...huhu,segan.
Wa’alaikumussalam. Adik dari mana? Kenapa tak bubuh di Shell belakang nu? Lagi dekat.” tanya abang tu. Malas ambo nak menjawab. Segan.
hmm..saya boikot Shell dengan Caltex bang....” jelas ana.
Sampai macam tu sekali?..hehe.” dia gelak kt ana. Ana senyum.
Macam tu je lah..ini yang ana mampu. Depa kat Palestin tu berdepan peluru dengan bom, ana ni kena tolak motosikal jauh 500m je. Tak seberapa jika nak dibanding depa..lagipun padan muka ana sebab tak isi penuh awal-awal.”Abang tu mengangguk dan membantu ana menolak dengan motosikalnya.

Sebenarnya, krisis kegawatan ekonomi kali ini juga menunjukkan betapa bergantungnya kita kepada sistem ekonomi Barat. Ana bukanlah seorang pakar ekonomi tapi dalam ziarah ana ke forum-forum yang memperbincang soal kegawatan sebenarnya ujian kegawatan kali ini punyai hikmah yang tersirat.

Kata-kata mereka pada pada waktu inilah hikamhnya kita nak menyokong penuh industri tempatan dan bersama bangunkan sistem ekonomi kita sendiri.

Sistem dinar emas pun seharusnya perlu diteliti. Pastinya sistem ekonomi Islam adalah penyelesaiannya. Lihat sahaja keberkesanan sistem takaful yang tidak tergugat dengan kegawatan ekonomi.

Ana bukan ahli dalam sistem ekonomi, jadi tak perlu ana hurai lanjut. Nanti lain yang jadi...membebel tanpa ilmu.

------------------------------------------

Buku oh Buku...






















Baru ana tersedar yang bilik ana kini penuh dengan buku. Kalu tidak ditegur oleh mak mungkin ana terbiasa dengan keadaan begini. Duduk dan baring bersama buku..huhu. Tidak kurang juga dengan pelbagai produk yang terdiri daripada bahan madu dan juga habbahtussawda sebagai rujukan. Penawar dari al Qur’an dan Hadith.

Istighfar..terpandang cetakan ana pada atas pintu, (Al – Badii’) bermaksud Allah Maha Indah untuk ingatkan ana betapa Allah sukakan keindahan.

Mungkin saja disebabkan ana sibuk menyiapkan kandungan buku kecil bertajuk ” Perawatan Tibbun Nabawi : Keajaiban Al Qur’an dan Hadith”.

Kemas-kemas-kemas!!!

-----------------------------------------


*******************************
Cerpen : al auladun abrar
*******************************



Suasana pagi itu agak nyaman. Kabus masih menyelubungi kawasan sekitar. Burung berkicauan berterbangan mencari rezeki. Mentari mula memancarkan sinarnya dan menghambat kabus yang kian menghilang. Embun yang menitis pada hujung-hujung dedaun pohon mula mengering dan bunga mula mengembangkan kuntumnya, awan-awan berarak dibawa angin dan suara alam pagi bertasbih memuji kebesaran PenciptaNya.

Saif mencapai pisau sabit yang terselit di alang bumbung dapur kayu belakang rumahnya. Disarungnya kasut but panjang milik ayahnya dan mula menebas kawasan semak di sekitar rumahnya. Saif belajar menyeimbangkan hayunan pisau sabitnya terlebih dahulu sebelum melancarkan hayunannya untuk menebas. Sudah agak lama rasanya dia tidak menebas kawasan di sekeliling rumah. Sedetik, hatinya menyesal kerana tidak begitu memperdulikan kerja-kerja kawasan rumah yang lazim diuruskan ayahnya sejak mula memasuki universiti.

Setelah beberapa ketika, Saif berhenti. Dia tersenyum. Di kawasan inilah ibunya pernah menjerit meminta pertolongannya apabila terlihat seekor ular kapak pada saat mahu membuang sampah. Ibunya begitu takutkan ular. Dahulu, pernah sekali Saif mengusik ibunya dengan ular plastik dan itulah kali terakhir dia berbuat begitu. Ibunya benar-benar rasa sangat geli pada ular.

Saif kemudiannya pergi membersihkan kawasan kebun kecil. Dia mencabut rumput-rumput yang tumbuh meliar di kebun itu. Sesekali dia meneliti hasil kebun seperti kacang panjang, bendi dan juga terung. Kemudian dia memetik beberapa biji buah terung untuk dibuat masakan ’pajeri terung’ kesukaannya. Saif sedikit mengeliat apabila terasa lenguh di belakangnya akibat membongkok.

Saif mula terasa hangatnya mentari. Dilihat jamnya sudah menunjukkan pukul 8 pagi. Saif pergi membasuh tangannya dan bersiap-siap masuk ke rumah untuk membersihkan peluh,berwudhuk dan menunaikan solah Dhuha.

----------------------------------

Huhu..penggunaan bahasa yang mudah. Perjalanan cerita yang mendatar. Huhu..sambung lain kali je lah. Tak menarik.
Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.