~ we're the muslim

Salam..


Dahulu,pernah sekali buat latihan industri di kilang logam milik bumiputera. Sekadar perkongsian bersama.

Ana memang agak degil..tapi pada keadaan yang memang ana tak dapat bertolak ansur. Ada masanya ana boleh mengikut apa yang ditetapkan. Misalnya, ana tidak dibenarkan berkopiah sewaktu bekerja walaupun kopiah ana seragam dengan pakaian yang disediakan. Ana ikut tatatertib yang dimahukan.

Tapi apa yang ana tidak dapat bertolak ansur adalah jadual waktu kerjanya. Ditetapkan waktu rehat pada pukul 12.00 tghari hingga 1.00 ptg. Bagaimana dengan waktu solah zuhur. 100% pekerjanya adalah muslim! Ana benar-benar sedih sebab selama ini pekerja semuanya mengikut jadual yang ditetapkan.

Bila tiba waktu zohor, ana akan pergi ke masjid terdekat untuk bersolah. Esoknya ana dipanggil ke pejabat oleh pengurus,di tegur kerana tidak mematuhi waktu kerja yang ditetapkan. Ana sampaikan apa yang zahir pada ana. Kilang milik bumiputera Islam tidak boleh punya waktu untuk bersolah? Gelaran apa yang patut ana letakkan? Kemudian ana diberitahu untuk solah di tempat yang disediakan.

Esoknya, apabila tiba waktu zohor. Ana menuju ke tempat yang disediakan. Bilik ’surau’ yang terletak di bawah tangga yang tidak digunakan. Apabila masuk,habuk-habuk menjemput. Ana lihat tilam yang usang bersama bantal yang berpeta-peta. Sebuah mushaf Quran usang yang terbiar di lantai. Dan bau-bau yang tidak menyenangkan. Ana ambil mushaf al Quran dan bawakan pada pengurus.

”Encik, Encik cuba solah sekali di tempat yang encik sediakan. Terima kasih, tapi saya ’alergik’ dengan tempat tu. Al Quran ni saya jumpa di lantai, maybe ada orang terjatuhkannya.” Sinis. Ana terus ke masjid selepas itu. Dan sambung kerja sesudah solah seperti biasa.

Selepas itu, selalu jadi sasaran. Kena marah, kena maki dan kena hamun,huhu..Syukur ana ni bukan jenis telinga nipis. Memang tak kisah langsung. Pernah sekali saat tengah buat kerja, dipanggilnya dan dikata kan yang dia tak suka tengok wajah ana. Malah disuruhnya ana membeliakkan mata..hehe.. ana ikut je. Tapi bila bekerja semula wajah ana normal. Dipanggilnya lagi dan ditegur,”Saya tidak suka wajah awak, nampak tak bersemangat,”...kemudian dileternya kisahnya dulu-dulu saat ke sekolah dengan berkayuh basikal berbatu-batu.

”Dah memang muka saya begini Encik. Encik tak suka takpe,saya memang tak boleh ubah wajah yang Allah bagi pada saya,..tapi Encik boleh berpaling tengok sana..” ana tunjukkan ke arah karung guni. ” Maybe sana lebih indah dari muka saya.”

Kemudian disuruhnya ana mengendalikan mesin yang pernah meragut tangan seorang pekerja. Ana ikutkan aje tapi dihalang oleh seorang pekerja senior yang berkali-kali menegaskan bahawa mesin tersebut berbahaya. Kemudian bertengkarlah si abang tu dengan pengurus.. Ana buat tak kisah dan menghidupkan mesin. Tiba-tiba menggelabah pengurus minta ana pergi ambil giliran bersihkan tandas. Masih ingat lagi ana dibantu 2 orang teman. Sempat bermain-main dengan batang mop, baldi dan air. Huhu.

Sejak hari itu, ana berterusan solah di masjid bersama teman-teman sekerja. Ana mula mengenakan kopiah seperti biasa. ”surau” dibersihkan kerana pada saat hari puasa, ana gunakan tempat tersebut untuk berehat. Kerja mula menjadi semakin seronok. Kakak kerani pun ada mempelawa bahagian office yang digunakannya untuk bersolah selama ini. Pernah sekali saat ana bersolah asar dalam bilik mesyuarat sebelum pulang ke rumah dan dimasuki oleh pengurus. Ana lihat dia tidak memperdulikan kehadiran ana di situ.

Setelah beberapa minggu, jadual waktu kerja telah ditukar pada waktu yang sesuai dengan keperluan kami. Dan pengurus tidak lagi marah-marah kepada pekerjanya seperti dulu. Alhamdulillah.

Tuan-puan, Sebenarnya, kalau Allah telah memberi kedudukan kepada kita,ia merupakan amanah yang perlu dilaksanakan sebaik-baiknya. Jangan mengikut hawa nafsu atau keuntungan semata-mata. Keredhaan Allah jualah yang terlebih penting.

Pernah ana mendengar sebuah khutbah yang mengisahkan khalifah Harun al Rasyid dalam ihram melakukan sa’ie dan berdiri di atas bukit. Kemudian ditegur oleh seorang alim yang cerdik bernama Abdullah.

Abdullah : Nampakkah kamu sekalian manusia di baitul Kaabah?
Harun al Rasyid : Nampak.
Abdullah : Kelak di padang Mashyar, setiap orang ramai di sana akan dipertanggungjawabkan oleh diri mereka masing-masing, ...tetapi engkau, wahai khalifah,akan dipertanggungjawabkan oleh sekalian mereka yang ada.

Khalifah Harun al Rasyid kemudian terduduk menangis.

Bagaimana hal nya dengan kita kini? Ana hairan dengan sikap kita yang merebutkan kedudukan malah bergembira dan meraikannya dengan seronok apabila diberikan tugas seorang pemimpin.. daripada bermuhasabah tentang amanah yang bakal dipikul dan tanggungjawab yang bakal dihitung..

----------------------------


Masjid adalah rumah Allah yang dilimpahi nur keberkatan. Seringkali setiap kali perjalanan ana yang jauh, ana jadikan masjid sebagai tempat persinggahan. Seandainya ana tidak dapat pulang ke rumah pada waktunya disebabkan hal-hal tertentu, ana biasakan dengan beriktikaf di dalam masjid. Bagi ana, masjid yang diimarahkan jemaah yang ramai penuh dengan cahaya ketenangan.

Pada saat menyewa di luar kampus dahulu juga, ana dan kawan-kawan sering dijemput ke majlis-majlis kenduri oleh masyarakat setempat. Tidak kurang juga dapat bertegur sapa dan berbual mesra dengan para imam dan bilal serta ahli kariah masjid. Sangat-sangat berbeza dengan pelajar yang lain yang langsung tidak berusaha mengenal imam kawasan dan juga membilang tangga masjid. Mungkin kerana itu, terdapat lelaki yang kelu lidah apabila ditanya siapakah imam di tempatnya semasa perbualan sebelum akad nikah. Tidak kurang juga kes-kes yang melawan cakap setelah ditegur oleh imam kerana tidak mengetahui identiti imam tersebut.

Apa yang ingin disentuh ialah akhlak di dalam masjid. Ana sedikit kecewa dengan sesetengah keadaan dimana segelintir jemaah tidak segan silu berbual rancak tentang hal dunia di dalam masjid, begitu juga yang ketawa. Mungkin kita biasa dengan suasana masjid namun tidak bermakna kita harus mengenepikan segala adab yang dituntut di dalam masjid. Rasanya sudah cukup berbaloi perbualan dunia dalam ruang masa di luar masjid, jadi tidak perlulah menggunakan masa di dalam masjid untuk berbual kosong. Itu belum lagi menyentuh soal merokok di pintu-pintu masjid.

Satu lagi soal kebersihan, pernah ana jalani suatu kursus pemuda masjid. Kebersihan sangat diambil berat. Kami dikehendaki tidak meninggalkan kotoran dalam masjid hatta sehelai rambut pun. Sebelum pulang, tugas dibahagikan kepada beberapa orang untuk membersihkan kawasan masjid. Bermula dari situ lah, perkenalan ana dalam tugas membersihkan tandas-tandas yang rosak, sisa-sisa buangan yang ditinggalkan terapung, berselerakan. Ana ditarbiyah untuk mengambil kesempatan dalam tugas-tugas begini kerana dapat membuang sifat ego dan sombong, memupuk kerendahan hati. Kena angkat tangan kalu ada pertanyaan siapa mau cuci tandas.huhu.. Ya Allah,buang sifat takbur, riya’ dan ujub dari hati kami.

Pemuda yang hatinya tertaut pada masjid mendapat naungan arasy Allah di hari akhirat nanti. Marilah kita berusaha mencapainya.

---------------------------
Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.