Sekilas Lalu

Salam.

Pada suatu masa, ana menziarahi seorang sahabat selepas asar. Kemudian, ana dibawa ke sebuah kedai makan yang dimiliki oleh seorang abang yang telah menghantar 3 orang anaknya untuk menjadi hafiz. Cemburu pada sahabat ana ini, sebab pertautan ukhuwah dia dengan penduduk kawasan setempatnya begitu akrab. Ana pekena mee goreng pada saat itu. Alhamdulillah sedap.

Ana diam mengaminkan perkataan abang Midi bila dia menyangka ana sambung belajar peringkat ’alim walau kemudiannya dijelaskan oleh Abu yang ana pergi kursus berkaitan teknikal. Moge dikabulkan Allah.

Pada hari itu, 3 kali ana singgah kedai makan dengan teman yang berbeza, dari asar hingga Isyak. Sekadar minum air barli sambil bertanya khabar. Ketika ana sedang ber’iktikaf berehat-rehat di kawasan masjid, ana dijemput ke rumah Abu dan bermalam di situ. Isterinya telah ke rumah mertua kerana menyambut kelahiran bayi pertama kakaknya. Abu mencuba rawatan bekam dari pukul 11 hingga pukul 12.30 malam dirumahnya. Memang sentiasa di dalam kereta bersama alat berbekam.

Antara yang penting bagi seorang pendakwah adalah hubungannya dengan penduduk setempatnya. Dari situ, ana dapat belajar sifat ramah dan memuliakan orang lain. Sahabat- sahabat di situ juga menjadi ’orang penting’ bagi penduduk. Seringkali saat ana sedang minum bersama, mereka ditegur ramah oleh penduduk dan diminta khidmat mereka. (salah seorang dari mereka adalah mekanik syarikat). Ustaz Din juga selepas doa maghrib terus ada yang mencari. Pendek kata, mereka benar-benar menerapkan konsep persaudaraan islami dalam kehidupan mereka. Ikhlas berkhidmat untuk masyarakat. Memang terasa damai di hati acapkali menziarahi mereka.

**ahmad fikry cemburu.

--------------------------------------

Ana sering mencari-cari bahan untuk meningkatkan motivasi dalam mengusahakan sebuah perniagaan. Kejayaan bukan suatu kebetulan tetapi memerlukan pengorbanan dan usaha bersungguh-sungguh. Salah satu quote yang menarik minat ana adalah;

”percaya tak..anda adalah seorang yang hebat..apa yang menyedihkan adalah anda tidak menggunakan kehebatan itu..” Melalui quote ini ana ubah menjadi;

”Maha Besar Allah yang menciptakan manusia, sebaik-baik kejadian...namun malangnya,kita tidak bersyukur dan tidak menggunakan kehebatan dan nikmat yang diberikan oleh Allah s.w.t dengan sebaik-baiknya.” Jadi renungan untuk ana terus berusaha. Insya Allah.

Mungkin, watak komik yang ana gemari adalah naruto. Sebab semangat yang ditonjolkan watak. Pada saat terlantar lesu kehabisan tenaga ‘chakra’, dia bangkit dengan semangat dan azam untuk terus berusaha dan tidak berputus asa..memberi semangat pada yang lain.

**ahmad fikry : ada seorang kwn tu macam naruto..kuat semangat! huu

----------------------------

Ilmu pertahanan diri yang digemari oleh ana adalah Muay Thai atau lebih dikenali sebagai tomoi. Saban malam minggu saat masih bersekolah dahulu sering belajar dan mempraktik tomoi bersama teman. Walaupun latihannya keras dan menyakitkan, namun terasa puas. Seringkali menduga diri dengan kepantasan gerakan menyerang dan mengelak. Seringkali pulang ke rumah tercapik-capik dengan bengkak sebesar telur di betis.

Ana pernah mempelajari silat namun meninggalkannya setelah ana keliru dengan konsep ilmu kebatinannya. Sekadar cukup dalam mengetahui pukulan, elakkan dan beberapa buah silat yang boleh diamal. Lebih suka tomoi kerana kepantasannya.

Lazim para peserta tomoi dikaitkan dengan pakaian seluar pendek tanpa baju. Memang itu suasananya dalam mempelajari tomoi. Tapi semasa belajar tomoi, ana mengenakan pakaian seluar trak dan baju lengan panjang. Tiada halangan sebenarnya, Cuma kalau mind set kita terbiasa dengan keadaan mendedah aurat, suasana begitulah yang akan wujud.

Dalam pada tu ana turut mengajak sahabat ana yang lain ikut mempelajari tomoi bersama ana. Wujudlah suasana tomoi Islami (huhu) namun sesetengah aje yang dapat bertahan dan menjadi murid tetap. Masih terbayang lagi kepuasan yang wujud setiap kali tamatnya acara sparring.

Huhu..dah lama tak ziarah guru tomoi. Insya Allah.

-------------------------------


Suatu malam, ana tunggu kelas Qiraati Qur’an oleh isteri Ustaz Safarin selesai. Untuk kanak-kanak ribena. Usai kelas, ana dijemput masuk oleh Ustaz.

Semasa pertemuan, ana telah diajar akan doa pelindung yang biasanya diamalkan oleh seorang perawat. Ana turut diajar tentang cara untuk mengesan gangguan makhluk halus dalam diri seseorang pesakit jika ada. Berpandukan ayat-ayat al Quran.

Dalam blog ini, ingin ana kongsikan sedikit ilmu yang ana peroleh. Moge bermanfaat untuk kita semua.

SIMPTOM AWAL GANGGUAN JIN
1) Sakit kepala selepas waktu asar keatas.
2) Badan terasa berat dan malas.
3) Sukar mendapat jodoh.
4) Badan terasa bisa-bisa.
5) Sakit ketika ziarah orang meninggal.
6) Sukar tidur malam.
7) Sakit pinggang tanpa sebab.
8) Sakit dada bila waktu asar keatas.
9) Mimpi melihat binatang seperti ular dan sebagainya.
10) Bermimpi bayi atau menyusukan bayi.
11) Bermimpi di tempat tinggi.
12) Bermimpi di tempat yang kotor.
13) Sakit anggota badan tertentu seperti kaki selepas waktu asar.
14) Ada terasa benda bergerak dibawah kulit.
15) Bayi kerap menangis.
16) Bunyi guli jatuh diatas syiling.
17) Suami isteri kerap bertengkar walau perkara kecil.
18) Sayang melampau-lampau pada orang yang baru dikenali.
19) Malas beribadat.
20) Nyanyuk ketika usia lanjut.
21) Panas baran.
22) Sikap berubah secara mendadak.
23) Gelisah dan panas ditengkuk bila dengar al-quran.
24) Suka melakukan tabiat buruk.
25) Kerap sendawa bila mendengar al-quran.
26) Kerap keguguran.
27) Gagal melakukan hubungan kelamin.
28) Mengantuk bila dengar al-quran.
29) Bermimpi seram yang menakutkan.
30) Darah haid turun lebih 15 hari.
31) Batuk yang berpanjangan.
32) Selalu ditindih ketika tidur.
33) Kuat berangan.
34) Terlalu rasa rendah diri dan tidak berkeyakinan.
35) Nafsu seksual yang melampau.
36) Selalu melihat kelibat dirumah.
37) Terasa diri selalu diperhatikan.
38) Mandul.
39) Kerap mendengar sesuatu bisikan.
40) Melihat jin secara terus.
41) Sakit mental atau gila.
3 simptom semasa jaga + 2 simptom semasa tidur = gangguan jin




Amalkan zikir ini 100x tiap2 pagi selama sebulan,insyaAllah diri anda akan dipagar dan gangguan jin pun akan beransur hilang.



-----------------------------

Salam.

Akhir-akhir ini, tumpuan ana adalah membaca kitab-kitab berkaitan tasawuf. Dan bertanya pada guru yang lebih arif. Sememangnya tasawuf punya pengertian yang luas. Antara tujuannya adalah untuk membersihkan jiwa dari sifat tercela dan digantikan dengan sifat terpuji.

Ana petik sedikit kata-kata Imam al Ghazali rah. ;

Dalam kitabnya Al Munqiz Min-a 'dl-Dlalal imam Al Ghazali menulis:
"Semenjak mudaku, sebelum aku menginjak usia dua puluh hingga saat ini, ketika aku telah menginjak usia lima puluh tahun, aku selalu mengarungi lautan yang dalam ini. Dengan segala keberanian, menelusuri seluruh segi, dan mempelajari akidah semua firqah, kemudian berusaha membuka rahasia mazhab semuah firqah itu. Agar aku dapat membedakan antara yang benar dengan yang salah, serta antara yang mengikuti sunnah dengan yang membuat bid'ah. Aku tidak memasuki kebatinan kecuali untuk mengetahui kebatinannya, tidak kaum zhahiri (literalis) kecuali agar aku mengetahui hasil kezhahirihannya, juga tidak filsafat kecuali aku hendak mengetahui hakikat filsafatnya, dan tidak kaum mutakallimin kecuali untuk mengetahui hasil akhir kalam dan debat mereka, tidak juga kaum sufi kecuali aku ingin mengetahui rahasia kesufiannya, dan tidak kaum ahli ibadah kecuali aku ingin mengetahui hasil dari ibadahnya, juga tidak kaum zindiq yang tidak mengikuti syari'at kecuali untuk menyelidiki mengapa mereka demikian berani berbuat seperti itu"

Setelah mengkaji sedemikian rupa seluruh firqah dan kecenderungan pemikiran tersebut, akhirnya Al Ghazali berkesimpulan: "Kemudian aku mengetahui dengan yakin, kaum sufi adalah mereka yang benar-benar menuju kepada Allah Swt. Perjalanan hidup mereka adalah yang paling baik. Metode mereka adalah yang paling lurus. Dan akhlak mereka adalah akhlak yang paling bersih. Bahkan, jika digabungkan intelektualitas kaum intelek, kebijaksanaan para bijak-bestari serta pengetahuan ahli tentang rahasia-rahasia syari'ah untuk merubah sedikit saja perjalanan hidup dan akhlak mereka, serta kemudian mengajukkan gantinya yang lebih baik, niscaya mereka tidak akan mampu"

Dalam ilmu tasawuf, Tarekat adalah satu kaedah untuk mencapai makrifatullah. Digariskan peringkat-peringkat untuk mencapai makrifatullah. Dan juga darjat-darjat ikhlas. Juga pengenalan kepada ilmu hikmah seperti Hissiah,Istidroj dan juga hakikah/ma’nawiyyah.

Ana turut membaca malah menggalakkan para pembaca untuk ikut sama mempelajari tarikat atau kaedah pengikut tasawuf yang menyeleweng. Sesetengahnya tertipu dengan amalan dan merasakan diri terlepas daripada kewajipan agama. Setiap dari kita harus berwaspada akan tipu muslihat syaitan yang halus dalam menyesatkan kita. Setiap langkah dan niat wajib berbalik pada Al Qur’an dan As Sunnah.

Imam Malik rah. berkata : Barangsiapa bertasawwuf tapi tidak berfiqih maka dia telah kafir zindiq (pura-pura beriman), dan barangsiapa yang berfiqih tapi tidak bertasawuf maka dia telah (berdosa) dan barangsiapa yang mengumpulkan keduanya (fiqh dan tasawwuf) maka dia telah benar.


Pada alam ruh, saat sekalian ruh manusia dikumpulkan dan diambil kesaksian yang tergambar dalam firmanNya;
"Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): "Bukankah Aku ini Tuhanmu?" Mereka menjawab: "Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi". (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)", atau agar kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya orang-orang tua kami telah mempersekutukan Tuhan sejak dahulu, sedang kami ini adalah anak-anak keturunan yang (datang) sesudah mereka. Maka, apakah Engkau akan membinasakan kami kerana perbuatan orang-orang yang sesat dahulu"
(Al A'raf: 172-173)

Dalam hal ini, ana petik kata-kata Saidina Ali r.a.

Imam Ali k.w. pernah ditanya: Wahai amirul mu'minin, apakah Anda mengingat hari alastu birabbikum? Ia menjawab: "Ya, aku masih mengingatnya, dan aku mengingat siapa yang berada di samping kanan dan samping kiriku" !.

Lihatlah tahap iman yang dicapai oleh para sahabat r.anhum. Tidak kurang juga yang wujud dalam tokoh-tokoh ulama’ dan para tabi’in yang terkemudian. Mereka berusaha bersungguh-sungguh dalam mencapai iman yang dikehendaki dan diredhai oleh Allah s.w.t. Semakin banyak ana pelajari, semakin banyak tersingkap kekurangan dan kelemahan diri. Semakin ’tidak tahu’.

Marilah kita bersama-sama berusaha mencapai tingkatan iman yang dikehendakiNya.
Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.