Amal -> Istiqomah -> Ikhlas

Salam..

Kejaya sebagai seorang doctor/ perawat adalah suatu kerja yang mulia. Dari kerjaya tersebut, banyak manfaat yang dapat diperoleh manusia. Tambahan pula dapat membetulkan keyakinan dan mendorong pesakit. Alhamdulillah. Ish..ish..jeles kat doctor.

Ana turut sama ikut menjadi doctor celup. Sengaja mengikuti seorang rakan, Abd Rashid dengan membawa peralatan pemeriksaan kesihatan dan produk berasaskan madu dan habbatussawda. Pada suatu hari, kami melawat rumah seorang pesakit yang menderita sakit lumpuh selama setahun komplikasi daripada darah tinggi.

Dalam rumah tersebut, banyaklah para tetamu yang bersedia untuk diperiksa. Kami memulakan selepas Zuhur. Rashid memulakan pemeriksaan dengan mengesan bacaan daripada sebuah mesin elektro accupuntur yang bernilai RM10 ribu.

Ana berbual dengan Mak Cik Roziah sambil mengurut-ngurut tangan Pak Cik Ismail. Kata Mak Cik Roziah, setelah mengamalkan produk madu dan habbatussawda berlandaskan formula kitab tibbun nabawi, suaminya sudah mula mengecam orang sekeliling dan bercakap. Ana lihat wajahnya juga mula berseri berbanding waktu lawatan yang pertama. Sesekali ana lihat Pak Cik Ismail menangis apabila Mak Cik Roziah menceritakan kisah anak-anak yang duduk berjauhan dengan mereka. Rindu rasanya.

Detik yang ana ingat adalah saat ana bergurau dengan Pak Cik Ismail mengatakan wajahnya sudah berseri-seri dan mungkin akan bangun berlari selepas ini, dia terbahak senyum. Huhu...indah sangat.

Alhamdulillah, ana dalam usaha mengumpulkan testimoni daripada pelbagai pesakit yang menunjukkan tanda-tanda penyembuhan. Malahan ana sendiri bersyukur setelah sekian banyak pesakit yang sembuh melalui rawatan yang disediakan. Alhamdulillah, dengan keberkatan madu dan habbahtussawda yang dijanjikan Allah di dalam Al Qur’an dan Hadith.

Sesungguhnya, kesihatan yang baik itu adalah mahkota pada orang yang sihat, yang hanya dapat dilihat oleh orang yang sakit. Kurniaan Allah yang tidak ternilai.

-------------------------------

Berdampingan dengan orang miskin dan susah akan memupuk sifat kerendahan hati dan qana’ah (mencukupi). Dengan sendiri kita akan merasai, mendalami perasaan mereka dan membandingkan keadaan mereka dengan kita. Menjadikan kita lebih bersyukur akan apa yang telah kita miliki.

Andainya, hari-hari kita berlalu dengan makanan yang serba lengkap hidangannya.. bagaimana jika satu hari kita dihadapkan dengan hidangan yang serba kekurangan. Walau tak sedap dan tawar, kita akan telan dengan rasa bersyukur, silap-silap boleh meleleh air mata.

Beza, amat berbeza. Walaupun biasa hidup sendiri dan masakan sendiri yang lebih teruk dari itu (huhu)..tapi kesannya berbeza. Berdampinganlah dengan orang miskin, hiduplah bersama orang miskin. Bersyukur akan kelebihan dan rasai keutamaan untuk membantu mereka.

Sekali lagi, walaupun kita biasa menghadapi hidup yang susah dan sukar.. namun perasaan dalam duduk bersama orang miskin amat berbeza. Ish...tak tahu pula ana nak gambarkannya. Cuma....setiap kelebihan yang kita ada pada masa itu,hatta walaupun sedikit, akan lebih kita syukuri, akan lebih kita manfaatkan.

Nyata, kemewahan, kelapangan, kesenangan itu dapat melalaikan hati. Ana dambakan hati yang mengingati kefakiran, waspada pada jarum-jarum racun kemewahan, kelapangan dan kesenangan yang mematikan saraf-saraf kesyukuran.

**ahmad fikry; kena turun padang, jangan hanya membayang dan menangis keluar hingus setelah menonton ”Bersamamu”. Lebih effective kesannya kebersamaan kita dengan orang miskin.

--------------------------------

Tips mengatasi sakit kepala.

1. Hentuk kepala di dinding..eh..bukan...silap. hehe

1. Berdoa pada Allah moge disembuhkan dari kesakitan, pegang di tempat sakit dengan membaca Fatihah, selawat dan ayat-ayat syifa’. Berwudhuk.
2. Duduk/ berbaring dalam keadaan bilik yang samar-samar dari cahaya, cahaya yang terang boleh menambahkan lagi sakit kepala. Elak terkena panas terik.
3. Tekapkan ais yang dibungkus tuala pada tempat yang sakit untuk beberapa ketika. Jika tidak berkesan, tekapkan pula tuala yang dibasahi air suam. (ana baca newspaper tulis gitu.)
4. Kosongkan fikiran dari perkara yang merunsingkan,membebankan. Zikir dan ingat kepada Allah S.W.T. (bukan waktu sakit kepala je)
5. (cara ana) Mandi dengan memulakan dari kaki. Jirus perlahan-lahan sehingga anda dapat merasai haba seakan-akan tertolak keluar melalui kepala.
6. Bekam..tak bermaksud cukur kepala. Bekam pada titik-titik tertentu.
7. Solah dan baca Qur’an.

**ahmad fikry : hentuk kepala bukan pilihan!

---------------------------------------
**ahmad fikry;
Suka tengok gaya pengawal memegang senapang ketika beg duit dikeluarkan dari van keselamatan ke mesin ATM. Terbayang nak main-main buat gaya samseng pun tak berani. Naya je kena tembak nanti. Huhu...istighfar.

--------------------------------------

Semakin ramai anak-anak gadis membuang jilbab/tudung dari melindungi rambut mereka. Hendak ditegur, ibu bapa menjadi marah membabi buta. Tak ditegur, adakah membiarkan mungkar berleluasa?

Pengaruh rakan. Apabila semakin terbiasa dengan suasana mendedahkan aurat dan jauh dari suasana yang menghidupkan hati dengan urusan akhirat, maka berlumba-lumba lah ke arah kebinasaan. Malahan penyokong dan pengiklanan budaya ’bebas’ ini semakin meluas. Tak daya kekuatan pula ana nak ketuk kepala setiap orang yang terlibat supaya sedar...

Begitulah suasananya. Kalau cakap bab fantasi tu, boleh la cakap ana nak jadi presiden dan raja negara. Nak laksanakan cabang-cabang dakwah. Buka stesen tv sendiri. Satukan hati-hati, wujudkan suasana islami, taati hukum islam dengan hati yang beriman.... namun hakikat realitinya, inilah jalan mujahadah yang perlu ditempuhi.

Tdak mengapa kalu nak pening-pening kepala fikirkan keadaan umat. Rasulullah s.a.w sendiri tidur malamnya berlinangan air mata memikirkan kita. Kita cegahlah sedaya mungkin, sehikmah yang dituntut.

Para pendakwah, tak lain tak bukan, adalah dengan menarik perhatian sasaran kita untuk mendekati suasana Islami. Perlu menjadi sahabat yang terbaik, contoh yang terbaik, akhlak yang terbaik. Terbaik pada kadar usaha kita. Allah akan meningkatkan iman dan keyakinan kita melihat pada usaha kita untuk mendekati-Nya. Hidayah hanya milik Allah.

Akhlak dan kebajikan akan melembutkan hati-hati yang keras, jiwa-jiwa yang buta, pekak dan bisu pada keindahan tuntutan Islam. Jalan pengislahan untuk kita dalam memperbaiki mutu ibadah kehidupan kita. Insya Allah.

**ahmad fikry ; sebelum mata tertutup rapat.

---------------------------------------

Fitnah ooh fitnah..

Huhu..sabar ajelah. Nak buat macam mana. Hanya jauhari mengenal manikam. Walau ana tak tahu apa itu jauhari dan apa itu manikam.

Alhamdulillah..nak gi tembak pun, ana takda mesingan..sabar adalah senjata yang paling ampuh (kuat). Ambillah senjata sabar. Sabar juga memupuk kelebihan-kelebihan lain. Banyak fadhilat sabar ni.

Jadi untuk peroleh sifat sabar..kita kena banyak dakwahkan tentang kelebihan-kelebihan orang yang bersabar dan Allah suka orang yang bersabar.

Sabar..sabar..

Kalau tak sabar? Hurm...istighfar banyak-banyak. Kita manusia makhluk yang lemah. Nak naik gunung pun tercungap-cungap, ini pula nak marah2, pupuk sifat mazmumah, nak kena fikir kesannya sampai hari akhirat. Lagi letih. Seronok lagi berlari naik gunung..huhu

Perlakuan baik buruk di dunia = natijah balasan baik buruk di akhirat.

Bak kata ‘pakar kaunseling’ ana, begin with the end in mind.

-----------------------------

~hatiku merayu rindu
~kasihku pada Mu syahdu
~munajat hamba pada Mu
~mengharap kasih sayang Mu

~carilah ilmu mengenal Allah
~tanamkan takut neraka Allah
~semaikan harap syurga Allah
~carilah keredhaan Allah..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

~Kasih manusia sering bermusim,
~Sayang manusia tiada abadi.
~Kasih Tuhan tiada bertepi..
~Sayang Tuhan janji Nya pasti.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

~Sekeping hati dibawa berlari
~Jauh melalui jalan nan sepi
~Jalan kebenaran indah terbentang
~Di depan mata mu para pejuang...

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

**ahmad fikry ; hurm..masa mamai nak tido.

-------------------------------


Adakah kita kekurangan ilmu? Bayangkan dengan menekan butang di search engine, kita boleh dapat jutaan info. Dan juga jutaan kitab-kitab daripada ulama’ tersohor, kajian dan kupasan dari pelbagai sudut keilmuan. Kita kaya dengan ilmu!!

Malangnya, ilmu itu tidak wujud dalam diri kita . Kita mengkhatamkan kitab-kitab dan banyak membaca, namun adakah maklumat yang kita baca itu kita terapkan dalam diri?

Kita banyak bertanya. Andai wujud persoalan, kita akan dapatkan jawapan..tapi adakah apa yang kita pelajari wujud dalam diri kita?

Ana teringat suatu kisah sahabat r.anhum yang tidak akan berpindah ke ayat Al-Quran yang lain jika ayat sebelumnya masih belum diamal atau wujud dalam dirinya.

Beramallah dengan ilmu yang dipelajari. Cahaya dan manfaat dari ilmu itu akan terpancar dalam diri kita. Jadilah kita seorang pembawa cahaya. Insya Allah.

--------------------------------
Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.