KeMBaLi BeRDiRi

.



Assalamu’alaikum

“Seorang yang telah biasa terjatuh, mudah baginya untuk melalui tompokan lumpur.”

“Ambillah semua dunia kamu dan biarkan aku tetap bebas, merdeka dan terasing. Kerana sesungguhnya akulah seorang yang paling kaya sekalipun kamu membiarkanku kesunyian dan tidak punya apa-apa.”

Ana ambil petikan kata-kata yang ana sukai. Mengapa? Kata-kata pertama bagi ana bermaksud seseorang yang biasa menghadapi pelbagai rintangan dalam hidup akan mudah baginya untuk bersedia mengatasi cabaran yang mendatang.

Kata-kata kedua pula dari pujangga Islam yang menggambarkan pergantungannya kepada Allah SWT. Benar.. dalam mencapai kejayaan dunia, betapa ramai di kalangan kita sanggup mencemarkan hati dengan perasaan hasad dengki, iri hati, sombong, dusta,zalim dan sebagainya. Hindarilah jiwa kita dari semua ’dunia’ sebegitu. Biarkan jiwa kita bebas, merdeka dan terasing dari unsur-unsur yang akan merosakkannya. Dan bila jiwa kita suci bersih dalam berhubungan dengan Allah, siapakah lagi yang lebih ’kaya’ daripada kita? Dengan cinta Allah, kita punya segalanya. Jiwa kita bebas dari segala pergantungan nafsu jahat dari mencapai redha Nya.

Doa adalah kekuatan bagi kita, umat Islam. Doa yang baik adalah daripada jiwa yang luhur. Jiwa yang luhur lahir dari mukmin yang taat. Sentiasalah berdoa..saban waktu, zahirkan betapa lemahnya kita, kerdil dan hinanya kita, sebagai hamba Nya.

Kita jarang berdoa untuk diri kita. Kenapa? Kebanyakan daripada kita tidak memahami bahasa arab, sekadar mengaminkan doa sesudah solah. Walaupun memahami, tak pernah kita ambil sikap untuk menghayati. Tidak pula kita melapangkan masa malam kita dengan berdoa dalam bahasa yang paling difahami, dihayati dan bahasa lazim kita. Jarang kita menangis haru, berdoa dengan jiwa yang benar-benar kudus dahagakan hidayah Nya. Kerana tanpa hidayah Nya, hati kita bisa lalai walaupun taat..bisa menjauh walaupun semakin mendekati.

Ayuh..kembali berdiri. Kita hiasi diri kita dengan akhlak yang dicontohkan Nabi SAW. Kita sebarkan kasih sayang tanpa terputus mati. Kita bersangka baik sehingga terzahir kebaikan. Kita hindari fitnah sehingga tersebar hidayah. Kita adalah apa yang kita usahakan, insya Allah.

Akan tiba masa saatnya orang terdekat meragui kita. Akan tiba masa saatnya segala pergantungan sirna meninggalkan kita. Akan tiba masa saatnya kita merasa kesunyian, lelah, letih dan tidak berdaya. Akan tiba masa saatnya kita benar-benar terhimpit antara harapan dan putus asa.

Kembali berdiri..
Kerana...

Bila kita letih dan hilang semangat..
Allah tahu kita telah mencuba sedaya upaya.

Bila tangisan kita berpanjangan dan hati kita duka..
Allah telahpun mengira titis air mata kita.

Bila kita rasa ketinggalan dan masa melewati kita..
Allah tetap bersama kita.
Bila kita kebuntuan akal..
Maka Allah adalah penunjuk jalan.


”Tiada yang tersingkap di hatiku, hanya melainkan Allah..”



Share/Bookmark

1 comments:

~ana SoLehah~ December 24, 2009 at 2:38 AM  

Bila kita letih dan hilang semangat..
Allah tahu kita telah mencuba sedaya upaya.
Bila tangisan kita berpanjangan dan hati kita duka..
Allah telahpun mengira titis air mata kita.
Bila kita rasa ketinggalan dan masa melewati kita..
Allah tetap bersama kita.
Bila kita kebuntuan akal..
Maka Allah adalah penunjuk jalan.

^_^ smoga kita sntiasa berada dlm Rahmat-Nya.. mendapat petunjuk daripada-Nya..



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.