SePuTiH KaFaN

.














Assalamu'alaikum


Kehidupan yang dilalui kini adalah daripada nafas2 kurniaan Allah SWT.
Perjalanan hidup kita di dunia bukanlah sekadar untuk berseronok, memuaskan kehendak nafsu syahwat, makan dan beranak pinak.
Manusia semuanya telah memikul amanah yang berat, sebagai khalifah di bumi Allah.

Khusus, ingatan bt diri sendiri.. kejayaan adalah hanya dalam keredhaan Allah, mentaati perintah Nya dan meninggalkan larangan Nya. tiada beroleh kejayaan bagi selain daripada itu.

Ombak ujian kehidupan adalah untuk kayu ukur tahap keimanan kita terhadap Allah. Bagaimanakah keadaan jiwa kita bila diuji. Dengan linangan air mata yang penuh kesyahduan, sangat berbahagialah mereka yang telah mencapai nikmat bercinta dengan Nya dan sentiasa menjaga hati untuk mengagungkan cinta Nya....berbanding keadaan diri ana, kita yang masih lagi bertungkus lumus dalam mengenal Nya.

Masalah dan muhasabah adalah dua perkara yang berbeza. Sentiasalah bermuhasabah diri kita dalam mencari makna hidup. Atas segala pekerjaan yang kita lakukan, cinta yang kita cari, pertalian yang kita bina, percakapan yang diluah..adakah ia bermanfaat untuk membantu kita mencapai keredhaan Allah?

Beruntung bagi mereka yang memperoleh hidayah dan bertindak dengan taufik dari Nya.
Iman itu ikhlas..tauhid iman itu bebas dari sangkaan buruk, daripada perasaan mazmumah, takabur, ujub dan riya' dan bersih daripada syirik. Kita sendiri telah mengotorkan ajaran Islam yang hanif petunjuk bagi kebahagiaan segenap manusia. Kita tega memilih nafsu dari bermujahadah. Kita tega mencapai matlamat tanpa mengutamakan syariat. Kita mementingkan keperluan sendiri daripada keperluan agama. Kita sombong, pekak dan tuli..

Allah SWT berfirman: Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk isi neraka Jahannam kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai” (Al A’raaf : 179)

Kehidupan dan segalanya yang kita lalui semuanya akan dikembalikan pada Allah SWT. Baik satu saat yang lepas amalannya. Kalau ianya dihitung, siapakah kita untuk membantah mahupun menangguh? siapakah kita untuk meringankannya?

Kita tidak terlepas dari kesilapan. Tetapi ana selalu membayangkan daripada kesilapan yang kita lakukan..senantiasa kia bangkit melangkah dengan membawa keimanan yang seputih kain kafan, tidak tercampur dengan warna-warna kekotoran iman. Senantiasa tersemat di jiwa akan matlamat sasaran iaitu keredhaan Allah SWT.
Senantiasa risaukan diri yang akan selalu menjaga kejernihan taubat dari tercemar..gigih dan mengukuhkan perintah Nya..

Seumpamanya seputih kain kafan, kita melangkah tanpa wujudnya persengketaan, perbalahan, sangka buruk, dan berbagai lagi.

Ahmad fikry :: baru2 ini ana suka melafazkan lirik nyanyian opick, cahaya hati..
ana sering melafazkannya dengan nada merintih dan benar hayati..


Allah engkau dekat
penuh kasih sayang
Takkan pernah engkau biarkan hamba-Mu menangis
Karna kemurahan-Mu
Karna kasih sayang-Mu

Hanya bila diri-Mu
Ingin nyatakan cinta
Pada jiwa yang rela dia kekasih-Mu
Kau selalu terjaga yang memberi segala

Reff:
Allah Rahman Allah Rahim
Allahu Ya Ghafar Ya Nurul Qolbi
Allah Rohman Allah Rahim
Allahu Ya Ghafar Ya Nurul Qolbi

Di setiap nafas di segala waktu
Semua bersujud memuji memuja asma-Mu
Kau yang selalu terjaga yang memberi segala

Back to Reff:

Setiap mahluk bergantung pada-Mu
Dan bersujud semesta untuk-Mu
Setiap wajah mendamba cinta-Mu cahaya-Mu

Back to Reff:

Yaa Allah Ya Rahman
Yaa Allah Yaa Alllah Yaa Allah
Ya Nurul Qolbi
Yaa Allah

Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.