Celoteh Wasiat Perpisahan.


Sedikit sayu rasa hati bila mahu pergi.
Langkah ini wajib lantaran kehadiran sekadar ber'uzlah' mencari kekuatan hati.

Masa begitu cepat berlalu.
Seolah baru kelmarin bersapa mesra. Hadir tidak terasa, pergi mengundang hiba. Ingin kekal tetapi ada matlamat yang perlu diusahakan. 'Zon selesa' ini harus saya tinggalkan.


TERIMA KASIH

Alhamdulillah,sekalipun bukan pelajar lepasan jurusan agama,saya berbangga secubit ilmu yang dimanfaatkan Allah pada kalian yang dahagakan kehampiran dengan syariat agama. Sama-sama mempelajari al Quran, ruangan muzakarah dan tazkirah, adalah ingatan supaya saya kekal hampir dengan perintah Allah. Ketawa,senyum dan teguran kalian akan kekal terakam dalam memori saya. Saya menghirup nikmat silaturrahim ini.

Saya senang hati memancing senyum di wajah kalian. Syukran atas segala makan minum, jemputan dan doa kalian. Maafkan jika ada yang terasa dengan usikan dan gurauan saya. Hati ini tidak sama sekali berniat mahu menyakiti. Semoga 'fikry' yang ada dalam anggapan kalian adalah insan yang mendamaikan. Pandangan Allah jua yang hakiki. Ameen.


JANGAN SEDIH

Mungkin wajah mengukir senyum, tapi jiwa ini simpati.
Sama sekali diri saya tidak terasa dengan teguran/leteran kalian. Sekalipun kemarahan kalian geramkan saya/ tangan makcik yang cepat memulas telinga/garang suara nenek bila memaksa..hehe

Sayu hati bila kalian bertanya-tanya kesalahan dan meminta maaf atas pemergian ini.
Hiba rasa bila kalian jangkakan kesunyian tanpa insan hina ini.
Sedih bila wajah muram pakcik menerima berita ini. Wajah rajuk tidak puas hati. Cuma mungkin saya sangat suka mengusik, jadi tidak terzahir rupa kehilangan dalam diri ini.

Saya akan ziarah. Akan kekal jadi doktor tiada tauliah. Jadi penasihat ustat celup. Bertanya khabar dan rajin singgah jemputan makan(hehe). Insya Allah.. doa saya akan sentiasa mengiringi kalian.

Sedikit celoteh dan mungkin luahan dari sudut sisi yang tidak dilafaz.


ahmad fikry : perghh..ayat. Macam tinggal wasiat nak mati. hoho
Luv you all. (dan yang baca) hehe..lillahi ta'ala.

Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.