ADAB BELAJAR

As Salam.

Hangin semacam apabila seseorang masuk tanpa salam ke halaqah ilmu dan terus-terusan melakukan 'provokasi' untuk menduga kesabaran tuan rumah. Akhlak/Adab/Common sense yang semakin pudar dalam diri pemuda/pemudi yang biadap dengan hanya secubit ilmu di dada.

Saya bukan tuan rumah. Situasi ini berlaku dalam halaqah ilmu para ustaz yang telah terzahir perjuangan dalam kehidupan mereka. Berbanding dengan John Doe/Anonymous yang entahkan siapa,pengecut yang sembunyi identiti menyerbu membuta tuli.

DIAM YANG HANDSOME


Diamnya seorang jahil adalah berpahala.

Kita boleh menerima perbezaan pendapat. Tetapi biarlah dengan cara yang berhemah. Imam As-Syafie juga ada tidak sependapat dengan gurunya Imam Malik ra dalam beberapa hal tetapi tidaklah ditunjukkan sikap biadap atau rasa tidak puas hati itu di hadapan guru dengan penuh keangkuhan.Ada masanya guru boleh tersilap tetapi lakukan dengan penuh adab.

Dalam menimba ilmu, janganlah kita bersifat angkuh dan sombong dengan para ulama yang telah banyak menaburkan jasa kepada ummah. Beradab adalah asas bagi sifat seorang pelajar. Mengetahui keadaan yang sesuai, kena dengan tempatnya, rasa hormat dan simpati. Semuanya terkandung dalam common sense kita dalam bersikap dengan manusia lain. Pastinya kita tidak mahu disakiti dan begitulah juga halnya dengan orang lain.

Diamnya alim atau ulama adalah dosa. Nabi mengelar ulama yang diam sebagai syaitan bisu dan orang awam yang jahil pula tapi asyik sibuk nak bercakap soal agama tanpa ilmu sebagai ruwaibidhoh.

Keseimbangan itulah yang menyokong agama, diam dan belajar bagi yang jahil dan bercakap serta mengajar bagi yang alim...bak kata Imam Abu Hanifah ra, jangan jadi kismis sebelum anggur.

Merendah diri adalah syarat untuk memperoleh ilmu.
Merendah diri adalah syarat untuk memperoleh ilmu.
Merendah diri adalah syarat untuk memperoleh ilmu. (saja copy 3kali)


SEMANGAT KULIT BAWANG

Selagi belum beristeri dan beranak empat lima, tiada bibit-bibit jaminan bahawa engkau dan dakwah akan mati bersama.

Lucu,tapi ada benarnya dan sangat 'menyengat'.
Sebagai seorang student, kita tidak banyak komitmen yang menghalang dari tugas dakwah. Antara kita mampu memberi masa 24 jam untuk dakwah.
Tiada keluarga untuk ke pasar bagi menyediakan hidangan harian, tiada saraan untuk membeli pampers,susu dan keperluan keluarga, tiada tuntutan kerjaya, dan lain-lain.

Pengalaman saya sendiri melihatkan apabila seorang pemuda yang begitu bersemangat dalam tugas dakwah ini menjadi lebur apabila dilantik memegang kuasa. Solah awal waktu dan ibadah lain menjadi kucar kacir. Begitu juga dari segi pergaulan, lebih dikenali dan selalu berinterasi sesama bukan mahram, tugas menyeru pada amar makruf nahi mungkar kian tersisih.

Begitu juga semangat yang teruji dengan godaan couple.
Semangat yang teruji dengan pc games terbaru.
Semangat yang teruji dengan keluarga,kerjaya dan kesihatan.
Setelah punya komitmen berkeluarga,kerjaya mulalah senyap dan buat-buat lupa terhadap sikap angkuh,buta tulinya sekarang. Sudah disediakan bahagian ujian iman untuknya nanti.

Bila berhadapan dengan ujian-ujian ini, iman kita diduga sama ada kita tergolong dalam mereka yang benar atau nifak.

Kecundang,'sejuk',terbabas,lemah,pecah hati adalah tamsilan biasa bagi mereka yang kian pudar niatnya untuk berjuang.

Beristiqomahlah! (insya Allah)

Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.