Memupuk RISAU




Assalamu'alaikum,

-"Bagaimanakah kamu melalui jalan yang dipenuhi duri?"
"Aku akan berjalan dengan penuh rasa berhati-hati agar tidak terpijak durinya."
-"Itulah TAQWA."


Sekian lama berkubang ke alat 'informasi', pelbagai ragam manusia ditemui. Just a keyborad warrior mungkin adalah istilah tepat untuk diletakkan. Dalam kehidupan sebenar, sangat jauh dengan intipati perjuangan yang dibawakannya. Bersangka baik..kita sendiri masih di ruang islah. Apa yang saya kesalkan, zaman manusia susah mengaitkan Kebesaran Allah dalam kehidupan, kita bertelagah berkaitan isu furu'. Ya, zaman fitnah, zaman berpuak-puak. Hasil, orang awam terkulat-kulat untuk memilih.

Proses tarbiyyah memerlukan murabbi,guru dalam membimbing. Sang Murabbi akan berfungsi dalam shaping process untuk bagaimana berakhlak selayaknya sebagai seorang Da'ei. Adab-adab dalam menuntut ilmu,akhlak dan situasi. Semangat Darah Muda yang terbimbing umpama layang-layang BERSAMA talinya...dan sebaliknya.

Bersama murabbi, saya diajar untuk memupuk kerisauan terhadap diri dan orang lain. Kerisauan berkaitan nasib diri di akhirat yang kekal. Hasilnya, saya terisak-isak menangis mengenangkan kelalaian dalam ketaatan(?). Ya, sebelum mengenal usaha dakwah, saya merasakan diri lebih baik dari Mat Rempit, lebih baik dari Buaya Darat, lebih baik dari samseng..kerana saya menunaikan solah 5 waktu, tak buat perkara jahat.

Murabbi secara tidak langsung mengingatkan saya sejauhmana saya mengaitkan hubungan dengan Allah SWT dalam kehidupan saya. Dalam percakapan saya, dalam makan minum saya, dalam pelajaran saya dan semuanya. Meminta saya berkongsi bicara kaitan kesyukuran saya pada Ilahi dengan hati yang ikhlas. Saya terkedu diam, untuk mengucapkan "Allah Maha Pengasih telah menjaga saya selama hidup, Allah SWT telah menjaga saya dalam kandungan ibu, nikmat penglihatan, pendengaran, nikmat makan, pakaian, hirupan nafas...segalanya..." Saya terKEDU..terlalu banyak nikmat Allah kepada saya. Untuk berkongsi bicara pada saat itu, saya diam tak terkata,bukan lagi skrip atau doa hafalan,ia harus dari hati yang ikhlas. Hasilnya saya menangis terisak-isak dalam tahajud malam itu, mengenangkan kelalaian tanpa sedar.

Suatu hari, saya pernah mendekati seorang remaja di sebuah kedai makan. Mengajaknya untuk menyertai majlis di masjid. Kelihatan dia sedikitpun tidak menghiraukan pelawaan saya. Saya mula mengajaknya menyembang. Pasal kerja, sekolah dan keluarga. Cuba memupuk kerisauan,
"Tidak sempurna iman kalau kita tak mengasihi saudara kita sebagaimana kita kasihi diri sendiri. Kita tidak mahu diri kita disakiti, begitu juga perlu kita fikirkan untuk diri orang lain. Dan apa yang paling kita taknak adalah masuk ke neraka. Nau'zubillah.

Bayangkan kita jemput dan kumpulkan seluruh keluarga,saudara,jiran dan kawan-kawan di dalam sebuah rumah. Kemudian kita kunci rumah itu dan simbahkan petrol serta bakar rumah itu. Sanggupkah kita lihat semuanya menjerit dan meraung meminta tolong. Tolong...tolong...pedih..panas! Apatah lagi api neraka yang maha dahsyat."


Saya melihat mata remaja yang berseluar jeans koyak, menghisap rokok ini bergenang air mata. Saya turut sama.

Push factor usaha yang kita lakukan adalah KERISAUAN terhadap nasib kita semua di akhirat. Biar kerisauan ini mendasar melazimi tindak tanduk perlakuan kita.

Rasanya banyak lagi yang ingin ditaip, tapi cukuplah celoteh kali ini. Mengingatkan diri yang kembali lupa. Ighfirli ya Allah.
Astaghfirullah innahu kana Ghaffara



Share/Bookmark

4 comments:

mrS pinu April 28, 2011 at 11:46 PM  

mmg gedik laaa...heeeeee

intan abidin April 29, 2011 at 12:22 AM  

terbaik...

mrS pinu April 29, 2011 at 1:47 AM  

ustat...syukran2...

AhMaD FiKRY May 3, 2011 at 12:31 AM  

Mrs Pinu ~ gedik post atas lah

terbaik..boboi boy.

mrs pinu ~ afwan..(pulok)



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.