Semarakkan Cinta


Jangan sampai kasih sayangmu kepada orang lain sekadar formaliti ; kebencianmu terlalu berlebihan ; hidupmu hanya bermegah-megah ; ingatanmu lemah ; dan tujuanmu dalam berbuat baik hanya untuk mendapat pujian.



Assalamu’alaikum.

Seminggu berprogram di Taiping, tawaran temuduga untuk kerjaya baru. Uniknya, program diikuti dengan program anak angkat selama sehari setengah. Sangat senang bersama ibu angkat dan cucunya, si kecil Aina Insyirah. Ah, terasa rindu dengan ketawa dan tunduk malunya.

Tazkirah kecil saya sering berkaitan kasih sayang. Diawalkan dengan rasa syukur atas nikmat terbesar; iman dan islam. Seandainya diberikan masa lebih panjang, saya pasti akan menangis terharu dengan penghayatan kisah cinta yang qudus dari Habibuna Rasulullah SAW.

Mafhum hadith; “Tidak sempurna iman kamu, selagi kamu tidak mengasihi saudara kamu sebagaimana kamu mengasihi dirimu sendiri.”

Hati kecil ini sering menggamit rindu. Sirahnya Rasul SAW dan para sahabat sering menjadi kunci pada asas perjuangan. Bagaimana rasa kasih Baginda SAW kepada seekor kucing yang tidur di lengan bajunya; menggunting bahagian kain alas tidurnya kucing tanpa menggerakkan lenanya. Bagaimana contohnya sebagai seorang suami, yang tidak menggerakkan tidurnya Sayyidina Aisyah r.anha ketika merintangi tempat tidur Baginda SAW tanpa sedar; kemuliaan hatinya Rasul SAW tidak menganggu tidur isterinya malah terus tidur di bawah. Allahumma ya Allah…

Mata ini seringkali berkaca-kaca rasa terharu. Keindahan akhlak dan kasih sayangmu ya Rasulullah SAW menjadikan para sahabat r.anhum sangat mengasihimu. Mereka menangis keisakan apabila berpisah dengamu selepas solah fardhu jemaah Isyak,berpelukan; lantaran bimbang itu kali terakhir mereka bertemu kasih denganmu. Juga,..
Air mataku bergenang membayangkan keadaan sahabat r.anhum ketika kamu membuka pintu rumahmu untuk menuju masjid pada awal Subuh. Mereka tersenyum gembira menunggu halaman luar rumahmu,melihat nur wajahmu dengan mata yang berkaca-kaca,penuh dengan perasaan rindu melafazkan kasih,”Kami rindu ya Rasulullah..Kami sangat rindu padamu.”
Aku tersenyum bahagia sekiranya akulah antara orang yang berpeluang menyampaikan rasa rindu itu.

Aku sedar, aku tidak akan mencicipi rasa kasih itu walau sedikit tanpa aku mencontohi amal sunnah dan akhlakmu ya Rasulullah. Terlalu banyak pengorbanan dan keindahan akhlakmu ya Rasulullah SAW untuk ku lampirkan.

Ya Allah,Rabb yang menguasai hati manusia,teguhkan hati kami,sampaikan ilmu kami untuk kami mengamalkan sunnah kekasih Mu, Rasulullah SAW. Permudahkan urusan kami,wahai Allah;Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Ya Allah;Ya Ghaffar, ampuni dosa-dosa kami , lindungi diri kami dari sifat mazmumah, dan kurniakalah rasa kasih antara kami setulusnya kerana Mu.



'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'





Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.