Hamba yang Taat

Salam…

Hati yang makrifah kepada Allah S.W.T.

Setelah tamat kuliah tasawuf oleh Ustaz Yahya. Ana merenung kembali kata-katanya yang dipetik dari kitab ajarannya. Menceritakan perihal jalan ibadah yang sangat sedikit ditempuh oleh orang kebanyakan. Dan dalam golongan yang sedikit itu, jarang-jarang yang dapat istiqomah dan ikhlas dalam jalan yang ditempuhinya. Dan dalam golongan yang sedikit dan jarang-jarang yang istiqomah itu, sangat sedikit yang usahanya berjaya menghampirkan dirinya kepada Allah. Suatu muhasabah untuk ana.

Seharusnya kita muhasabah kembali jalan hidup yang ditempuhi oleh kita. Adakah usaha yang kita lakukan telah MENDEKATKAN diri kita kepada Allah? Atau sekadar di tahap lama? Atau tiada perubahan? Alangkah ruginya sisa hidup yang telah diusahakan tidak menunjukkan hasil tercapainya maksud tujuan.

Ustaz Yahya menyuruh kita merenung, apakah jalan hidup yang ditempuh oleh kita membawa ketaatan kepada Allah? Engineer, pekebun, peniaga, imam, siak dan pelajar yang taat kepada Allah S.W.T. Jika tidak, muhasabah kembali apakah sebabnya kita kita dapat menuju kepada ketaatan kepada Allah dan makrifah kepadaNya. Dan kembali menyusun jalan yang dapat meningkatkan ketaatan kita,taqwa kepada Allah.

Dalam kuliah itu ana cuba simpulkan, andai seorang ustaz atau imam, yang sentiasa berada dalam keadaan ibadah, suasana iman, namun tidak ada manfaatnya jika hati tidak hampir kepada Allah. Maksud ana, kita harus muhasabah kembali apakah punca-punca yang membutakan hati kita dari melihat cahaya makrifatullah. Lalu kita islah dan mengambil jalan yang terbaik dalam kehidupan kita. Seorang yang berstatus imam..tapi sebagai seorang imam yang hampir dengan Allah. Seorang yang berstatus doktor..tetapi sebagai seorang doktor yang hampir dengan Allah. Seorang yang berstatus petani..tetapi sebagai petani yang hampir dengan Allah. Inilah maksud perubahan yang perlu dilakukan dalam jalan kehidupan yang ditempuhi kita.

Kenali hijab-hijab yang menutup hati kita dari maju menghampirkan diri kepada Allah. Kelaziman bagi kita untuk menuruti nafsu pada perkara-perkara yang tidak bermanfaat bagi kita. Seharusnya dalam setiap pekerjaan yang kita lakukan,kita muhasabah sama ada pekerjaan itu disukai Allah atau tidak? Tinggalkan pekerjaan itu sekiranya hati kita terdetik bahawa itu tidak disukai Allah walaupun nafsu sangat mahukannya. Dan sesungguhnya, dengan mengingati Allah,hati menjadi tenang.

Paling penting adalah doa..menyerah diri kepada Allah. Kita adalah manusia yang lemah. Pohon kekuatan dan pertolongan dari Allah untuk menghadapi segala rintangan dalam mendekatkan diri kepada-Nya. Sentiasa waspada akan hasutan syaitan. Andai sekiranya Adam a.s yang dikurniakan sekelian ilmu kepadanya telah dikeluarkan dari syurga akibat termakan hasutan syaitan, apatah lagi kita. Muhasabah dalam setiap pekerjaan yang kita lakukan supaya tiada ruang dan peluang untuk syaitan menyusup masuk memperdayakan kita. Doa dan harap pada Allah; Tuhan sekalian alam;Pencipta bagi segala makhluk; Rabb yang Maha Perkasa.

Dalam perjalanan pulang, ana cuba gambarkan maksud kebahagiaan. Mungkin saja kebahagian itu adalah kemanisan,kelazatan,keindahan berdampingan dengan Allah S.W.T, yang wujud setelah berterusan menekan nafsu dan perasaan untuk mentaati perintah Nya, menghadapi segala ujian dan cabaran.

Ya Allah, ampuni dosa kami dan bukakan hijab kelemahan kami yang menghalangi hati kami untuk dekat padaMu. Ameen.

**ahmad fikry ; berusaha menjadi ahmad fikry yang hampir dengan Allah.

------------------------------------


Dulu, suka sangat mendesak sahabat-sahabat bercerita. Lazimnya pada waktu malam di bilik-bilik hostel, ataupun pada waktu lapang di surau.

Syafie dengan kisah-kisah sahabat r.anhum dan mujahadah yang dihadapi oleh mereka.
Nizam dengan kisah kebahagiaan di syurga dan nikmat-nikmatnya.
Zubir dengan kisah kedahsyatan azab neraka dan kisah akhirat.
Rasyidin dengan nada lanjut,bersahaja dan lucu dan terkadang keras menekan bahagian-bahagian tertentu.
Lukman dengan kisah-kisah renungan dan selalu bandingkan, muhasabah pada dirinya.
Hafiz Taib dengan kisah-kisah yang bersemangat, tetapi pendek sangat cakapnya..hehe.
Hafiz Aziz dengan gaya yang sengaja dibuat-buat menjadikan ana tertarik untuk menokok tambah kisahnya..
Hafiz yang selalu melarikan diri dan mengelak dari menjadi mangsa.

Ya Allah, ana rindukan kalian. Saat berbaring di sisi kalian mendengar kisah-kisah kalian. Saat meminta kalian duduk bercerita kepada ana. Saat suatu perasaan berkembang indah mengatakan, ”inilah sahabat akhiratku”


**ahmad fikry ; kurang teman sebaya di sini. Bolehlah juga setakat nak manja-manja dengan sahabat yang tua pun..huhu
Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.