MeNJaDi SuPeRHeRO

Assalamu'alaikum

Ayuh kita berbicara soal manusia.
Soalan UMUM.
Berapakah masa yang kita ada di dunia?
Setiap kesilapan yang kita lakukan mampukah kita berulang membetulkannya?
Nyawa ini, hati ini berapakah kalikah kita akan miliki?
Kita sememang terbina dengan sifat baharu; mengkritik. Darinya kita melihat kekurangan dan kesilapan. Alhamdulillah jika ianya dapat membetulkan kesilapan. Jika tidak?
Kita menuju kiamat. Suatu perkara yang pasti. Namun mengapa saya dan kamu seringkali alpa?
Kan mudah kalau masing-masing semuanya mampu beringat...

Astaghfirullah... astaghfirulllah..
Ighfirili ya Allah..

Pernah kah kamu merasakan lemah tidak bermaya?
Saat saudara, teman dan masyarakatmu menuju kehancuran di hadapan mata?
Tidak berdaya kamu melakukan apa-apa.
Contoh??
saatnya saudara kamu membangkang apa yg kamu lihat betul.
saatnya sahabat kamu gembira dengan apa yang kita risaukan.
saatnya kawan kamu berpasangan seperti seorang yang persis buaya.
saatnya kerisauan kamu memuncak namun tak terkata apa.
saatnya masyarakat kamu pasif langsung tiada berubah.
berapa banyak kali saat daa...sempurna sangat ke kita?
Hakikatnya..kerna kita melihat sendiri kekurangan kita, menjadi kelu dan tidak terkata.
Kita tidak terhias dengan akhlak yang mengkagumkan.
Kita tidak dikurnia dengan kekuatan yang super duper hebat.
Kita tidak diberi pangkat kedudukan yang menundukkan manusia.
Kita biasa-biasa sahaja dan terpalit hina. Siapakah kita?

Jelas?
Jadi bergeraklah dengan kekuatan Allah.
Melangkah dengan tabah dan doa.
Siapalah kita di sisi pandangan Allah.
Biarlah hina di mata manusia, asalkan dihisab betul di jalan Allah.
jadi..sekeping puisi kering untuk gambarkan perasaan ana.
Terimalah..

Lazatnya diri merasakan dunia
Terawang indah menerjah syurgawi nafsu

Bisakah kita memahami?
akan keperitan sesudahnya?
pada kekesalan yang tiada akhirnya?

Tidak duhai manusia..
sama sekali tidak..
kerana kita mencongak taubat dengan kesempatan.
kerana kita menghitung amal dengan usia.
kerana kita membayang azab dengan syahwat.

Bukan caranya!!!
congak taubat dengan nafasmu.
hitung amal dengan ajalmu.
bayang azab dengan hatimu.
sehingga..sehinggakan..
..tubuhmu bergigil
..lehermu meremang
..air matamu menitis
..hatimu sesak dengan keinsafan.

Duhai
aku lemah, kamu pun lemah..
sama2 kita beringat
pada dunia yang fana
yang bakal menghancurkan kita

Setulusnya..
kita menyedari
hanya pada Nya kita kembali.
bagaimana keadaannya?
telitilah amalan kita..
mirip amalan penghuni syurga
ataupu perilaku penghuni neraka.

Sayangi diri, jangan dizalimi.
Ighfirli ya Allah..


ahmad fikry : memang tak sesempurna mana pun
Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.