Politic? Jeng3..

Assalamu'alaikum...

Tajuk post yang ditunggu sebahagian rakan..hehe.

Al maklum, dalam dunia siber ana tidak menyentuh soal politik. Namun tidak bermakna ana mengambil sikap ketidakpedulisme.

Ana sering merujuk kepada pelajaran konsep siasah dalam Islam. Melihat kepada rukun-rukun, syarat dan adab dalam terbinanya dasar konsep siasah Islam. Malah, sebahagian teman sudah biasa dengan muzakarah dan perbualan berasaskan politik semasa. Medan yang terpakai lebih bersifat persekitaran. Saling berhujah untuk meneguhkan keyakinan siasah berlandaskan taqwa.

Sering juga ‘terbakar’ dengan penafian segelintir pihak terhadap hukum Islam. Menceduk minum air longkang ‘kejahilan’ sebagai penghilang dahaga ‘kemakmuran’. Namun setiap kali jari jemari ligat mencipta debat, terbayang wajah garang guru yang menjegil. Lantas ana bimbang jika hujah dari insan jahil ini bisa mengundang perpecahan. Bergema suara guru mengingatkan “Kamu bukan ahlinya!”

Alhamdulillah,wujud para tokoh yang mendukung kebenaran dengan hujah dan fakta yang nyata. Penerimaannya berbalik kepada ‘keterbukaan’ penglibat sama ada bersikap mensyukuri atau memilih untuk membutakan diri daripada kebenaran.

Siasah terbentuk dari jiwa bertaqwa, yang dasarnya beriman kepada Allah dan beramal dengan perintahNya. Jalannya sentiasa menuju kepada keharmonian sejagat iaitu ajaran hanif yang syumul, ISLAM dengan panduan Al-Quran dan Sunnah.

Sentiasalah kita berislah, memperbaiki diri dalam mendekati Allah SWT.
Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.