Transaksi Cinta


Semalam mak terbatuk-batuk,berkahak..
Malam sebelum itu mak telah pergi ke hospital untuk merawat lelahnya.
Digagahi pulang lewat pagi kerana kasihankan adik yang masih kecil.
Hanya semalam baru mak memberitahu saya.

Saya bangun dan membancuhkan air untuk mak.
Selepas minum, mak kembali tidur.
Alhamdulillah, tiada lagi kedengaran mak batuk-batuk.

Dalam dunia ini, hanya mak yang memahami diri ini.
Mak kerap menangkap maksud hati saya. Walau dalam diam, walau tanpa reaksi muka.
Dengan mak, saya adalah seorang anak yang tidak beralasan.
Mak memahami perilaku saya malah akan terus menegur jika ada kesilapan saya.

Keadaan mak yang tidak sihat telah menjadikan saya berfikir apakah sumbangan saya untuk meringankan bebannya mengurus keluarga.

.............mengelamun sebentar...............

ilmu adalah tidak bermanfaat jika tidak diamalkan.
sekian banyak input tidak bererti jika tiada outputnya.

saya merenung..
pada ujian yang menimpa orang yang berilmu
para ustaz,imam,prof dan sebagainya
mereka mampu merumus ilmu menjadi manfaat ramai
mereka punya pesona pendirian yang memikat
tapi..

dari rumah, terdapat juga ahlinya yang bermaksiat
mendedahkan aurat, berperilaku buruk.
Sekarang adalah zaman cabaran keruntuhan akhlak buat generasi mendatang.

dari kerana itu, saya memikirkan pentingnya ilmu berkeluarga.
Prinsip yang membentuk disiplin.
Kasih sayang sejati melalui hati ke hati.
Peringatan demi peringatan untuk kebaikan.
Amalan kerohanian dalam institusi kekeluargaan.
Solah berjemaah, majlis ta'alim, muzakarah, mesyuarat, riadah.
Tidak belajar mengkaji dan tidak mempraktikkan ilmu adalah malapetaka yang besar dalam pembinaan keluarga.

Diri dan keluarga.
Saya wajib bermujahadah, bersabar walau betapa sukarnya ia.
Transaksi cinta dari ilmu dan amalan.

Insya Allah!
Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.