Cahya Hati

“Dalam jantung hati ada keserabutan yang tidak dapat dibersihkan melainkan dengan mengadap Allah, padanya ada kesunyian yang tidak dapat dihilangkan melainkan perdampingan dengan Allah, padanya ada dukacita yang tidak dapat ditanggalkan kecuali dengan kegembiraan mengenali Allah dan ketulusan berhubungan denganNya, padanya ada kegusaran yang tidak ditenangkan melainkan bersama Allah dan kembali kepadaNya, padanya ada api kedukaan yang tidak dapat dipadamkan melainkan redha dengan perintah, larangan dan ketentuan Allah, menghayati kesabaran sehingga bertemuNya, padanya ada kefakiran yang tidak dapat ditampung melainkan dengan cinta dan penyerahan diri kepada Allah, sentiasa mengingatiNya, keikhlasan yang benar kepadaNya”.

- Ibn Qayyim al-Jauziyyah,Madarij al-Salikin


Tersenyum sendiri apabila membaca ikrar panjang saya yang dahulu ditulis dalam kertas. Insaf dan hiba bila menyedari saya tidak istiqomah dalam berdoa dan berusaha menepati setiap apa yang terkandung dalam ikrar panjang tersebut.
"Berakhlak dengan akhlak Nabi", menitis air mata mengenangkan kemuliaan peribadi akhlak Rasulullah SAW. Saya yakin, hanyasanya dengan meneladani Sirah Nabi SAW dalam kehidupan merupakan jalan kejayaan yang tiada lainnya. Segala permasalahan akan sirna dan segala impian akan tercapai. Hati kan tenang mencintai kekasih Allah SWT, baginda Rasulullah SAW dan mengikuti jalannya dalam mengenal dan mencintai ALlah SWT sebagaimana yang ditunjukkannya. Hakikatnya, nikmat kegembiraan itu hanya selayaknya bagi mereka yang terlepas daripada tragedi dan kekalutan hari akhirat.

Diri ini lemah.
Lebih menuding daripada prasangka baik. Mengambil hujah keburukan dari membersih suci hati nan ikhlas. Kerana itu bergenang air mata setiap kali dilintasi ayat akhlak Nabi SAW. Sungguh mulia hatinya Baginda SAW.
Mengunyahkan makanan dan menyuap kepada orang buta yang selalu menghinanya.
Menggunting lengan bajunya tidak mahu membangunkan kucing yang tidur.
Tidak mengejutkan Saidatina Aisyah r.anha dan tidur di bawah.
Bersikap mengasihi pelepah tamar yang menangis,unta yang mengamuk.
Menahan lapar seadanya bahkan lebih dari sahabah r.anhum yang lain.
Menangisnya Baginda SAW dalam tidur merindui ummat.
Meminta ditimpakan sakit sakaratul maut pada dirinya bukan pada ummat.
Menyimpan doa sebagai syafaat untuk ummatnya.
Menunggu di Telaga Kautsar, menanti ummatnya.
Allahumma ya Allah...Allahumma ya Allah...Allahumma ya Allah...

Semoga kita bersungguh-sungguh!


'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'


Share/Bookmark

0 comments:



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.