Cinta Wahai Kawan



Cinta...
Berapa ramai yang tenggelam dengan variasi tafsirannya.
Tidak kurang yang berduka, menangis akan kelukaan yang disebabkan olehnya.
Tetap juga yang masih bergembira menghirup kemanisan dalam nikmatnya.
Cinta menjadikan kita asyik, walau atas apa jua tafsiran nya.

Insan yang serba kekurangan, merasai deritanya ketika kecewa bercinta.
Segala perasaan yang memberi pengorbanan, perhatian dan masa menjadi umpama perahan limau yang sangat menyakitkan apabila dititis pada luka cinta. Segala kenangan dan pengalaman menjadi memori yang menghibakan apabila mengenang cinta. Parahnya cinta menjadikan kita hilang semangat, selera dan mati perasaan. Cinta yang melemahkan iman.

Bukan begitu wahai kawan.Sekalipun itulah yang kita telah menghadap.

Cinta adalah tanggungjawab.
Cinta; sama ada merosakkan seseorang; atau membina peribadi dengan lebih cemerlang.

Cinta wahai kawan,
bukan seperti apa yang telah kau tangiskan.
memikirkan masa yang telah kau sibuk habiskan, memperkuat hubungan sekadar lelaki dan perempuan.

Cinta wahai kawan,
bukan seperti apa yang kau citakan,
menyerah perasaan dan juga harapan, segalanya pada jejaka/gadis pilihan.
tanpa terikat sebarang fasa pernikahan.

Cinta wahai kawan,
tidaklah seperti apa yang kau kesalkan,
resah dalam ketidakpercayaan, risau dalam penungguan.
cinta hadir dalam bibit-bibit doamu, indah nyaman bersama air matamu, perasaan cintakan Tuhan.
Sendirinya ia membawa kamu mendekati keyakinan kepada Nya, meskipun calonmu seakan sesuatu yang telah kau genggam.

Cinta wahai kawan,
lebih banyak mengajarmu mengenal diri, membina peribadi.
membawamu kepada perubahan, kerna kau lihat bahagia dambaan.
Tiadalah kau menjanjikan bintang-bintang, sebelum engkau mencapai bulan.
Tidak juga kau terpurung hiba, lantaran cintamu bersama keyakinan berTuhan.
Kekal indah dan abadi nikmatnya.

--------------------------------------------------------

Rasa simpati juga dengan kawan yang berduka lara disebabkan kecewa 'bercinta'.
rentetan luahan yang sangat melemahkan semangat.
disusuli dengan lagu-lagu mendayu yang membangkitkan memori.

Jujurnya, sangat ingin menyelitkan bersama duka saudara di Palestin, Syria, Afghan dan Sudan.
Tapi melihatkan pada penerimaan terhadap nasihat yang lembut, saya kaitkan dengan perasaan.

Kawan,
muhasabahlah diri kita sendiri.
bentuk peribadi yang matang.
pernikahan adalah tanggungjawab, jangan jadikan 'cinta' sebagai sebab kamu sibuk merealisasikan semata-mata hubungan lelaki dan wanita. Gali lah ilmu berumahtangga dan bina kepimpinan yang soleh.
Lamarlah, khitbah dan bernikahlah.

Gadis,
gambar-gambar 'rapat' bersama lelaki ajnabi bagimu.
coretan tulisan yang dicakna tafsirannya.
dapat diambil fikir dan mencorak perubahan.

Maka jangan kemaruk bercinta kosong.
Cintalah dengan sebenar-benar cinta.


Cinta,
sama ada ia merosakkan seseorang,
atau ia membina peribadi yang matang.
Semuanya bergantung kepada definisi yang dipegang.






'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'





Share/Bookmark

Buta

Jika Mesir sebelum ini bergolak dengan sejarah kejam pembunuhan kepada penentang kerajaan, saya melihat dataran Tahrir penuh dengan manusia. Rentetan video dari youtube tidak lagi dapat menyembunyikan kekejaman yang berlaku. Saya melihat bagaimana penembak tepat yang entah dari mana menembak kea rah rakyat. Saya juga melihat pihak penyamar yang memasuki barisan rakyat dan membantai sesuka hati dengan kejam. Peluru hidup digunakan.

Alhamdulillah, kini Mesir menanti pilihanraya dengan anggaran wakil Ikhwanul Muslimin akan memenangi kerusi dan menanti perubahan yang bakal dibawa, Insya Allah.
Namun pada hari ini, kisah yang berlaku pada saudara kita di Syria begitu menyentap perasaan. Pertama kali menonton video di Youtube telah membuatkan saya bersedih berminggu-minggu dengan nasib yang menimpa mereka. Kekejaman yang tiada kata mampu saya ungkapkan.

Pada asalnya saya melihat kepada para pemuda penentang yang diseksa dengan begitu teruk sekali oleh Rejim Al Assad. Dari situ juga saya melihat beberapa orang yang dipaksa mengubah pengakuannya kepada mengakui Bashar Al Assad itu sebagi Tuhan. Gambar-gambar akan rakyat yang dipaksa sujud mencium gambar pemimpin kejam itu.
Kemudian,saya melihat gambar dari rumah keluarga yang besar bergelimpangan mayat. Kanak-kanak disembelih. Juga kisah dibawahnya menyatakan ibu mereka dirogol dan kemudian anak-anak mereka disembelih, begitu juga ibu bapa mereka turut dibunuh kejam. Pelbagai gambar yang berlainan dari rumah yang berlainan membuktikan jumlah besar kekejaman yang berlaku. Video juga menunjukkan beberapa pemuda yang bertempiaran lari dan sejumlah daripada mereka gugur syahid dengan tembakan di kepala dan leher. Video wanita yang ditahan dan dipaksa masuk ke bangunan dengan tentera yang melepaskan senjata dan barangannya dengan tujuan merogol. 12 bulan penentangan, dapat disaksikan jumlah besar kematian yang berlaku.




Menulis ini dengan air mata yang mengalir, saya tahu tulisan saya tidak akan dapat menyamai gambaran sebenar yang berlaku pada saudara kita di Syria. 1% pun tidak akan sama.

Berapa peratus daripada kita prihatin dan simpati? (ambil tahu)
Berapa peratus daripada kita berdoa untuk kejayaan mereka?
Dan berapa peratus daripada kita yang bertindak?

Konflik kekejaman di Syria menyaksikan kita sebagai umat yang lemah apabila tiada sebarang pertolongan yang dihulurkan kepada saudara kita di sana. Malah di kalangan teman-teman dan juga masyarakat sekitar yang sempat saya tanya langsung tidak mengetahui apa yang sedang berlaku. Dan Palestin sendiri masih terus-menerus ditindas.

Kebutaan apakah ini?
Video-video lain yang menyusul memperlihatkan rintihan dan permintaan mereka. Mereka bergantung hanya kepada Allah apabila tiada bantuan dihulurkan daripada kita.
Saya terharu mendengarkan rintihan seorang ibu yang kematian anaknya yang masih kecil apabila diminta menyampaikan perasaannya kepada umat, “ Tiada Islam di dunia ini! Tiada! Kita perlukan orang asing!” Saya menangis mengenangkan kehampaannya kepada dunia Islam kini..

Kelak, apa yang berlaku di Syria akan ditanya kepada kita. Tidak dapat tidak, pertanyaan pasti menuntut jawapan tentang apa yang kita sibukkan.

Allahumma ya Allah..



'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'


Share/Bookmark

Celoteh

Assalamu'alaikum..

Ngee...sibuk.

Bulan lepas banyak kes putus cinta. Mau tak tido juga dengar luahan antara sedar dan tidak. Lali dan mamai bersilih ganti hinggakan apa yang dicakap tidak lagi difahami yang mendengar. Biarkan,haha...

Kerjaya pun sibuk jugak. Banyak dokumen perlu diuruskan dan juga dengan kehadiran audit, sistem fail kena 100% sempurna. Mau lebam biji mata.

Kerja penggalakan juga tidak berjalan lancar. Lantas pergi ke tempat rekreasi Lata Hujan dan bedebushhh!! lepas geram, mandi dan berendam dengan pakaian kerja. haha.

Dengan masalah 'monkey mind', banyak persoalan yang berlegar di fikiran. Jadi bingung sekejap. Syukurlah kawan-kawan pun faham 'bahasa kasaq' daripada Ahmad Fikry.



Allahu ya Rabb,
Betapa ramai antara kita menagih kasih pada bukan yang sepatutnya...malah salah mengharap. Harapan yang menggunung ini sangat mendukacitakan tatkala hancur. Nasihatlah walau sebakul,tanpa kesan jika sedih menguasai.

Biasanya,tidak mengikut rentak sangat dengan orang sedih ni. Padan muka, buat lagi, dah tak encem nak bt mcmn dan pelbagai kata yang boleh mencabar keegoan perlu dipancing. Tapi kena tengok orang juga, jgn diambil pada mereka yang perasaan umpama pohon semalu.

Bila dia rasa selesa, boleh dengar apa yang kita kata dan melawan balik cakap kita, masa tu lah kita memulakan intisari nasihat kita yang sebenar. Biar sentap, biar padat. Cintalah ke arah niat pernikahan bukan penangguhan,biar berfasa bukan tangkap cintan semata-mata.

"Ghairah mendamba cinta manusia, hambar meraih cinta Pencipta manusia."
Selitkan sirah cinta yang mengkagumkan dari kisah para sahabat r.anhum, ummul mukminin dan juga keagungan cinta Rasulullah s.a.w kepada umat.


Dalam fikiran yang 'monkey mind' ini juga, terselit pertanyaan yang bertanya, "Mengapa sukar nak istiqomah berubah jadi baik?" "Ada ka manusia benar jujur dalam dunia ni?" "Susahnya nak dapat teman akhirat."

Lantas hamba kerdil ini tak pandai menyusun ayat. Mujur pakai DiGi, panggilan percuma leh elobrate panjang2...

Memang realiti!
Saat hendak berubah kita dibelenggu dosa. Dosa kita inilah yang menjadi hijab kepada perubahan. Budaya couple, porno, ketagihan game, dan lain-lain lagi menjadikan kita lemah tak berdaya. Semangat kita mudah luntur dengan kebiasaan yang selama ini menjadi tabiat. Untuk meninggalkan dosa, memerlukan kekuatan azam yang TINGGI. Yup, TINGGI kerna tanpa kesungguhan, kita hanya kembali kepada titik mula. kosong, terdampar tanpa daya.

Tiada sokongan, tiada suasana, sendiri!
Berapa banyak rakan yang telefon kejut subuh? Berapa banyak yang tanya khabar iman kita? Berapa banyak yang selalu berkongsi nasihat menyentuh hati kita dengan kematian, akhirat dan kehampiran kepada Allah? Jika ada, bersyukurlah.

Tapi macamana kalau tiada?
Kongsi sikit kata Khalid Al Walid r.a ; "Mengapa kita sentiasa inginkan orang lain memahami kita sedangkan kita tidak pernah cuba untuk memahami orang lain? Segalanya pasti bermula dengan kita & bukannya dari orang lain."

Tanpa pohon epal, kita tidak akan merasai epal. Kalau tidak dijual, tanamlah dari benihnya, siram dan jaga ia. Biar membesar dan mengeluarkan buah. Petik dan rasailah kemanisannya. Sahabat, kuatkan jati diri dengan azam, selalu melibatkan diri dengan suasana yang memangkin kepada peningkatan iman. Majlis ilmu, solah berjemaah dan lapangkan masa dengan teman yang kita ketahui amal agamanya. Kuasa sabar dan harap(doa) amatlah power jika kedua-duanya kita satukan dalam perubahan kita menjadi hamba kepadaNya. Hamba yang sujud patuh pada perintah Nya.

Tiada orang jujur? Kehidupan dirasakan penuh dusta? Letih?
Menangislah, merintih pada Yang Maha Kuasa. Jiwa kita kosong dengan kebaikan lantas sukar melihat keindahan kehidupan. Dengan tekad, jadilah kita seorang yang berakhlak, jujur dan berlaku ihsan.

Apa masalahnya bila kita bertolak ansur dengan orang yang berlaku buruk dengan kita?
Apa masalahnya bila kita begitu takut orang terasa hati dengan kita?
Apa masalahnya bila kita terpaksa melayan apa jua celoteh teman yang perlukan kita?
Apa masalahnya bila kita kena kerja lebih berkhidmat untuk masyarakat?
Apa masalahnya bila kita perlu buat pelbagai perkara yang baik lagi?

Bukankah kita ingin sekali mengikut panduan yang ditunjukkan Rasulullah saw? Bermujahadah (berkorban) itu mendatangkan kemanisan iman, kelazatan dalam ibadah. Dengan menyerahkan segenap rasa, harta dan tenaga...hati kan terasa lebih dekat dengan apa yang kita cari, yang kita damba.

Dari segi cinta makhluk, bukankah kita semakin sayang dengan apa yang paling banyak kita korbankan untuk memiliki?

aiseh, rasa mengantuk pla,tkleh karang panjang lagi. Jum tido.

ada blog baru beb.... www.afstudiocentre.blogspot.com
bingkisanku akan jadi blog peribadi..ahaa..

wassalam.....



'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'


Share/Bookmark

Ku Kongsi Sedih Ini



Terjemahan; ( kredit to http://muzir.wordpress.com )

“Saya mengaku bahawa saya telah banyak melakukan dosa!”

“Sekarang saya berada di sini. Dan saya suka jika tuan dapat melakukan beberapa doa.”

“Saya telah melakukan dosa-dosa yang tuan tidak akan berani untuk fikir mengenainya.”

“Saya adalah seorang pemuda dari Boujdour. Saya adalah anak kalian semua. Saya telah pun meninggalkan dosa-dosa itu.”

“Sampai bila para pendakwah hendak berselindung di sebalik tabir??!”

“Sampai bila kita mahu hidup dalam keadaan tidak dilindungi dari godaan-godaan, yang mana itu semua akan menimbul keinginan kita semua?!”

“Saya pernah duduk di dalam kelas yang mana di dalamnya terdapat gadis yang secara terbuka menayangkan sebahagian besar bahagian tubuhnya.”

“Apabila saya keluar (dari kelas itu) pula, saya cuma dapat melihat perkara-perkara yang membuatkan syaitan senang untuk mempermainkan saya.”

“Tiada dosa yang saya tidak pernah lakukan.”

“Saya tidak katakan tiada orang yang membimbing saya. Saya tidak salahkan para pendakwah.,,”

“Saya salahkan diri saya! Saya salahkan diri saya! Saya salahkan diri saya sendiri!”

“Sekarang saya melihat tuan-tuan semua di sini. Apa yang perlu saya buat? Apa yang saya boleh buat?”

“Saya ke sini secara kebetulan sahaja. Seorang rakan sekerja saya memberitahu saya bahawa pada hari ini akan ada seorang ulama di sini.”

“(Sebenarnya) saya berasa berat hendak meluahkan dengan kata-kata yang betul.”

“Rakan sekerja saya itu telah menunjukkan beberapa filem dari ulama tersebut di dalam internet. Saya tak pernah melihatnya sebelum ini…”

“Sebabnya bukan saya tidak tahu menggunakan internet.”

“Masalahnya ialah pada setiap laman web kita akan melihat banyak (wanita-wanita) yang bertelanjangan.”

“Tidak ada tempat yang boleh saya lihat/baca walau satu ayat al-Quran.”

“Bagaimana tuan mahukan saya hidup dalam keadaan terbimbing dalam keadaan dunia ini penuh dengan perkara-perkara tidak bermoral?!”

“Semuanya menjurus kepada yang haram!!! Tiada pun yang dapat membimbing kita kepada perkara yang baik!”

“Semalam, saya baru sahaja mulai solat dan umur saya sekarang sudah pun 25 tahun!!!”

“Saya dah tak tahan dengan keadaan ini!”

“Dan saya bukanlah hanya seorang sahaja begini. Ini adalah situasi saya yang saya ceritakan pada tuan…”

“(Dan) inilah adalah situasi ribuan lagi pemuda-pemuda di Morocco!!”

“Tuan bercakap tentang dosanya seorang pendakwah jika pendakwah itu mendiamkan diri dan tidak berdakwah kepada orang lain!”

“Apa pula akan jadi pada saya?? Apa yang akan saya bawa bersama saya pada Hari Akhirat nanti??”

“Apakah destinasi terakhir saya wahai tuan-tuan sekalian??!”


Ada beberapa situasi yang terjadi adalah berkisar kepada perkara yang sama. Betapa kami para pemuda ingin berubah namun terhalang dengan dosa-dosa kami. Beberapa siri tazkirah antara golongan kawan-kawan saya menjadikan kisah di atas familiar tapi atas suasana lebih harmoni. Tangisan itu disandarkan kepada saya, kisah itu disampaikan kepada saya dan penyesalan itu terluah secara lebih tertutup.

Hati mudah tersentuh bila kita berbicara soal syurga dan neraka, dosa-dosa yang kita lakukan dalam kelompok rakan terdekat. Tambahan apabila kita 'mengagak' kedahagaan antara kita terhadap konsep taubat dan penghampiran kepada Allah. Air mata mengalir apabila menceritakan tentang keluasan rahmat Allah dan Maha Pengampun Allah, pintu taubat yang terbuka luas. Mereka menangis terisak-isak.

Hati yang gersang namun sangat mendambakan benih hidayah. Mencari siraman yang dapat menyuburkan jiwa yang sekian lama kontang.

Sering juga mereka mengadukan 'prasangka' mereka pada agamawan yang tidak prihatin nasib mereka, dan tidak tulus mendekati mereka sekaligus perasaan bersalah menyelubungi diri mereka kerana 'sendiri' tidak mahu berusaha mencari persekitaran yang lebih konduksif untuk berubah. Keresahan sentiasa hadir bila ingin berubah baik. Jiwa meronta -ronta menjerit kemana harus dituju, bagaimana hendak mula dan sukar sekali untuk berubah dan aku akan tetap begini.

Tangisan mereka meruntun hati, kerana aku tahu akan ketidakdayaan mereka menghadapi gelombang maksiat, bahkan aku sendiri bersama usia mereka. Dalam meraba-raba jalan pulang, mereka terasa keseorangan, hilang pedoman. Tiada kekuatan untuk berpegang harap,kerana kehidupan benar menguji.

Sekadar ku titipkan harapan, bahawa kita kan pasti pulang. Carilah teman yang benar kisah dan risau akan kamu. Bermula khabar dengan iman dan amalanmu. Jelas kerisauannya pada akhiratmu. Jangan tinggal dia, jangan sepikan dia.

Maafkan diri ini kerana tidak sungguh menyentuh hatimu, wahai sahabatku. Dan ketaatan yang hadir dalam kehidupan, adalah anugerah Tuhan yang kita wajib syukuri bersama.

Segenap rasa, aku kasih padamu.



'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'


Share/Bookmark



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.