Cahya Hati

“Dalam jantung hati ada keserabutan yang tidak dapat dibersihkan melainkan dengan mengadap Allah, padanya ada kesunyian yang tidak dapat dihilangkan melainkan perdampingan dengan Allah, padanya ada dukacita yang tidak dapat ditanggalkan kecuali dengan kegembiraan mengenali Allah dan ketulusan berhubungan denganNya, padanya ada kegusaran yang tidak ditenangkan melainkan bersama Allah dan kembali kepadaNya, padanya ada api kedukaan yang tidak dapat dipadamkan melainkan redha dengan perintah, larangan dan ketentuan Allah, menghayati kesabaran sehingga bertemuNya, padanya ada kefakiran yang tidak dapat ditampung melainkan dengan cinta dan penyerahan diri kepada Allah, sentiasa mengingatiNya, keikhlasan yang benar kepadaNya”.

- Ibn Qayyim al-Jauziyyah,Madarij al-Salikin


Tersenyum sendiri apabila membaca ikrar panjang saya yang dahulu ditulis dalam kertas. Insaf dan hiba bila menyedari saya tidak istiqomah dalam berdoa dan berusaha menepati setiap apa yang terkandung dalam ikrar panjang tersebut.
"Berakhlak dengan akhlak Nabi", menitis air mata mengenangkan kemuliaan peribadi akhlak Rasulullah SAW. Saya yakin, hanyasanya dengan meneladani Sirah Nabi SAW dalam kehidupan merupakan jalan kejayaan yang tiada lainnya. Segala permasalahan akan sirna dan segala impian akan tercapai. Hati kan tenang mencintai kekasih Allah SWT, baginda Rasulullah SAW dan mengikuti jalannya dalam mengenal dan mencintai ALlah SWT sebagaimana yang ditunjukkannya. Hakikatnya, nikmat kegembiraan itu hanya selayaknya bagi mereka yang terlepas daripada tragedi dan kekalutan hari akhirat.

Diri ini lemah.
Lebih menuding daripada prasangka baik. Mengambil hujah keburukan dari membersih suci hati nan ikhlas. Kerana itu bergenang air mata setiap kali dilintasi ayat akhlak Nabi SAW. Sungguh mulia hatinya Baginda SAW.
Mengunyahkan makanan dan menyuap kepada orang buta yang selalu menghinanya.
Menggunting lengan bajunya tidak mahu membangunkan kucing yang tidur.
Tidak mengejutkan Saidatina Aisyah r.anha dan tidur di bawah.
Bersikap mengasihi pelepah tamar yang menangis,unta yang mengamuk.
Menahan lapar seadanya bahkan lebih dari sahabah r.anhum yang lain.
Menangisnya Baginda SAW dalam tidur merindui ummat.
Meminta ditimpakan sakit sakaratul maut pada dirinya bukan pada ummat.
Menyimpan doa sebagai syafaat untuk ummatnya.
Menunggu di Telaga Kautsar, menanti ummatnya.
Allahumma ya Allah...Allahumma ya Allah...Allahumma ya Allah...

Semoga kita bersungguh-sungguh!


'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'


Share/Bookmark

Celoteh Lelaki ini


As salam.

"Bila difikirkan, adakah kepedulian kita kepada ahli keluarga kesayangan mencetuskan keindahan perasaan yang damai dan harmoni kepada mereka?" -petikan buku Seni Bercinta. (sikit-sikit cukup...hehe)

Letih yang terasa. Badan masih diusia 20-an.Lembik..hehe

Bergelut dengan mustaqim yang sangat merap. Perlu didukung setiap kali menangis (yang betul-betul kuat).
Berdendam dengan Mukhriz yang comel. Geram nak selalu uli-uli,gomoi dan cubit. Alhamdulillah keturunan Bajau (suami adik) yang tidak banyak karenah dan senyap. Imbal balik dengan sifat Mustaqim.
Jenuh dengan Adham yang hyperaktif. Boleh bermain sehingga pukul 11 malam tanpa henti. Suara berbunyi lori, gergaji enjin, bulldozer silih berganti. Memang tak makan saman.
Sibuk mendidik Hakim membaca. Diumpan bateri bagi kereta kontrol barulah mahu bersungguh membaca cerita Si Putih. Itupun perlu menggunakan kaedah provokasi cemburukan dia kepada Adham.
Penat yang perlu,hehe.

Berimpian,"Mak,abang harap adik-adik abang nanti semuanya jadi berguna untuk ummah."
Mak hanya tersenyum,"Entahlah mak masih hidup atau tidak untuk tengok hari tu."
Sayang mak.

Punya impian tiada salahnya. Mahu menggantung impian setinggi bintang. Paling tidak, tersangkut setinggi langit.
Yang menjustifikasikan impian itu adalah kerja keras ke arah pelaksanaan impian itu sendiri. Dalam rintih doa,saya menangis risaukan saya tidak cukup tabah atau bersikap
pentingkan diri namun "Bismillahi tawakkaltu 'alallah laa haula walaa quwwata"



Asalnya mahu menulis entri berkaitan "Suami bagaimana saya" namun tersangkut dalam entri keluarga. :)
Mereka terlebih dahulu harus mengiktiraf kasih sayang ini,lulus atau tidak. hehe
Pandangan Allah jua yang hakiki.

Untuk belajar supaya lebih teguh.
Untuk menghasil keluarga harmoni yang utuh.
Untuk memupuk amalan nurani yang bercahaya.
Insya Allah,Insya Allah, Insya Allah.

Ya Allah..padamu aku sembah,aku bergantung segala pengharapanku.
Cintaku, rinduku, kasihku, hidup dan matiku..bimbing ia mencapai cinta Mu.
Sungguh hati ini memendam rasa. Perkenankanlah...amiin,amiin,amiin..


'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'


Share/Bookmark

Singgah!



‎..insan itu tetap insan..
Berlaku kepadanya apa yang berlaku kepada insan..
..Salah dan betul..baik dan buruk..
Namun jika seseorang itu memenuhi hidupnya dengan kebaikan dan ikhlas berusaha mencari kebaikan, kita anggap dia sebagai orang baik..itupun tidak menafikan kadang-kala dia tersalah atau melakukan keburukan..tapi kejahatan itu bukanlah tema hidupnya..
Jika seseorang itu memenuhi hidupnya dengan kejahatan, sentiasa berusaha ke arah yang buruk, maka kita anggap dia orang jahat..itupun tidaklah menafikan mungkin dia kadang-kala melakukan beberapa kebaikan..tapi kebaikan itu bukanlah tema hidupnya..
ALLAH MAHA MENGETAHUI SETIAP KITA..antara hakikat dan rupa..jiwa yang bersih dan jiwa yang kotor..Allah di akhirat menimbang amalan insan..Allah menyatakan "Adapun sesiapa yang berat timbangan kebaikannya, maka dia dalam kehidupan yang bahagia. Dan adapun sesiapa yang ringan timbangan kebaikannya, maka tempat kembalinya neraka hawiyah"..
Justeru, berhati-hatilah kita dalam menilai orang lain..
Jangan terlupa untuk melihat diri sendiri..
Apakah yang memagari hidup ini; kebaikan atau kejahatan?
Apakah yang tersemat dalam sanubari; kesolehan atau keburukan?
-DrMaza


'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'


Share/Bookmark

Price of Miracle

A little girl went to her bedroom and pulled a 'Glass Jelly Jar' from its hiding place in the closet.

Little girl poured the change out on the floor and counted it carefully. Three times, even. The total had to be exactly perfect. No chance here for mistakes.

Carefully placing the coins back in the jar and twisting on the cap, she slipped out the back door and made her way to 6 blocks to Rashid's Drug Store with the big Red Indian Chief sign above the door. Little girl waited patiently for the Pharmacist to give her some attention but he was too busy at this moment. Little girl (Tasneem) twisted her feet to make a scuffing noise; Nothing. She cleared her throat with the most disgusting sound she could muster; No good. Finally she took a coin from her Jar and banged it on the glass counter. That did it!

"And what do you want?" the Pharmacist asked in an annoyed tone of voice. "I'm talking to my brother from Lahore whom I haven't seen in ages," he said without waiting for a reply to his question.

"Well, I want to buy an mmm..."

The Pharmacist stared back in the same annoyed tone.

"He's really; really sick.... and I want to buy a miracle."

"I beg your pardon?" said the Pharmacist.

"My brother name is Aslam and he has something bad growing inside his head and my Daddy says only a miracle can save my brother now. So how much does a miracle cost?"

"We don't sell miracles here, little girl. I'm sorry but I can't help you," the Pharmacist said, softening a little.

"Listen, I have the money to pay for miracle. If it isn't enough, I will get the rest. Just tell me how much it costs?"

The Pharmacist's brother was a well dressed man from Lahore. He stooped down and asked the little girl, "What kind of a miracle does your brother need?"

"I don't know," Tasneem replied with her eyes welling up. "I just know he's really sick and Mommy says he needs an operation. But my Daddy can't pay for it, so I want to use my money."

"How much do you have?" asked the man from Lahore.

"Ten and half rupees. And it's all the money I have, but I can get some more if I need to."

"Well, what a coincidence," smiled the man. "Ten and half rupees - the exact price of a miracle for your little brother."

He took her money in one hand and with the other hand he grasped her hand and said: "Take me to where you live. I want to see your brother and meet your parents. Let's see if I have the miracle you need."

That well dressed man from Lahore was Dr. Ashraf Beg, a surgeon specializing in Neuro-Surgery. The operation was completed free of charge and it wasn't long until Aslam was home again and doing well.

Mom and Dad were happily talking about the chain of events that had led them to this place.

"That Surgery," her Mom whispered. "Was a real miracle. I wonder how much it would have cost?"

Tasneem smiled. She knew exactly how much a miracle cost ... Ten and half rupees ...plus the faith of a little girl.

Noble Qur'an says: "And when I am ill, it is He Who cures me."(26:80)

source : iluvislam






'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'


Share/Bookmark

Hilang Panas

Pagi yang indah.
Suhu panas yang menyerang kini beransur hilang. Hujan tiba membasahi bumi.
Bersyukurkah kita pada anugerah Ilahi ini?
Alhamdulillah.

Malam ni ada temujanji bekam.
Rasa kosong/bosan perlu diisi dengan aktiviti bermanfaat. Adakalanya tidak dapat menyertai solah berjemaah supaya membolehkan emak bersiap diri menunaikan solah. Susu botol untuk 3 orang, dan 2 baby kanan dan kiri.

Buku sebagai peneman setia sebelum tidur dan dikala hilang tumpuan.
Bak kata kawan, amalan itu lebih padat daripada masa. Jangan bazirkan! (hentam)

Dua gaya penulisan tafsir yang berbeza


DIET SEIMBANG
Tengah mencari-cari menu makanan yang seimbang. Tengah mencuba diet dengan memakan roti gardenia fiber grain. Dah kurang sikit makan nasi. Tapi 'agak' letih dan suara menjadi semakin slow. hehe

Ramai sangat yang tegur saya makin debab. Alhamdulillah, minat terhadap daging berjaya(?) dikurangkan. Enggan dibunuh oleh faktor pemakanan.

ADIK-ADIKKU
Yeah! Masih banyak lagi harapan dan usaha perlu dijalankan untuk memeterai impian terhadap adik-adik. Mendidik memerlukan penglibatan secara aktif bukan hangat-hangat tahi ayam.

Budak itu putih bersih. Berbalik kepada ibu bapanyalah mahu mencorakkan bagaimana!

Adik-adikku, insya Allah Boleh!
ini memang bwetul-betul tulisan letih. hehe

Jangan Menunggu Bahagia Baru Tersenyum.
Tapi senyumlah, Maka Kamu Kian Bahagia

Jangan Menunggu Kaya Baru Bersedekah.
Tapi Bersedekahlah, Maka Kamu Semakin Kaya

Jangan Menunggu Termotivasi Baru Bergerak.
Tapi Bergeraklah, Maka Kamu Akan Termotivasi

Jangan Menunggu Dipedulikan Orang Baru Kamu Peduli,
Tapi Pedulilah Dengan Orang Lain! Maka Kamu Akan Dipedulikan...

Para Pecundang Selalu Menunggu Bukti Dan Para Pemenang Selalu Menjadi Bukti

Seribu Kata Mutiara Akan Dikalahkan Satu Aksi Nyata!

WAIT LESS DO MORE...!!



'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'


Share/Bookmark

Mencari Nikmat yg Kekal

"Alhamdulillah. Berhasil juga aku menyimpan duit. Libur,libur,libur! Tak sabar mencium bau rumput negara seberang sana. Menghayati alam indah." girang hati Azlan. Dia akan pergi melancong, sudah menjadi impiannya untuk menjejak kaki di negara orang. Lokasi indah yang menjadi tumpuan.

Tett..tettt.. SMS masuk. (handphone antik)

"Lan! kita jogging petang ni. Tempat biasa." Sms rakan bujangnya.

Azlan terus pergi ke taman jubli berdekatan dan menjamu selera. Masa yang lapang digunakannya untuk berjalan-jalan sekitar taman jubli. Azan Asar kedengaran. Azlan mengatur langkahnya ke masjid bersebelahan.

Usai solah berjemaah, Imam menyampaikan berita.
"Bersama kita adalah seorang saudara baru yang ingin memohon sumbangan daripada jemaah yang ada bagi menampung perbelanjaan beliau untuk sambung belajar di Yaman.Bagi tuan-tuan yang ingin menyumbang dan membuat pertanyaan, boleh pergi kepada beliau di pintu masuk yang dihamparkan sejadah"

Azlan berlalu pergi sambil menoleh sekilas wajah bersih saudara tersebut. Rasa malu untuk berlama-lama kerana di dompetnya yang ada sekadar 5 ringgit. Melangkah dengan pelbagai persoalan menerjah. Persoalan dalaman oleh Encik Iman.

Dalam suka..masih ada yang memerlukan sumbangan. Masih ada yang menuntutkan haknya. Allahumma ya Allah..jiwaku tidak sebesar Abu Bakar yang menginfaqkan seluruh hartanya. Namun imanku merintih,mahukan pengorbananku. Aku sendiri berperang dengan kemahuanku, aku sendiri tidak rela, aku tidak mahu, aku tidak ikhlas. Tapi imanku meronta menagih nikmat itu. Nikmat yang kekal.

Azlan melangkah dengan wajah yang muram,dipenuhi persoalan.
"Ya Allah, terimalah pengorbanan ini daripada nafsu yang menekan, tidak ikhlas dan tidak mahu. Tunaikanlah permintaan iman pada nikmat yang kekal itu.. berbanding nikmat sementara yang hanya aku merasainya."

Azlan kembali berbual dengan saudara baru itu. Merekodkan nombor ke dalam telefon bimbitnya.

Siapa tahu,petang itu dia merasa bertenaga, peluhnya menyejuk badan menjadi segar, girang rasa hatinya. Hidangan dari baki 5 ringgit tadi menjadi santapan enak keropok lekor bersama rakannya.

Simpanan selebihnya? Hanya Allah yang Maha Mengetahui.


إِنَّ صَلاَتِي وَنُسُكِيْ وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ العَالَمِيْن
Sesungguhnya solahku, ibadahku , hidupku dan matiku hanya untuk Allah,Tuhan semesta alam .


"Tidak sempurna iman kamu sehingga kamu mencintai saudara kamu seperti kamu mencintai dirimu sendiri” (Hadith Riwayat Bukhari)



'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'


Share/Bookmark

Pancing ikan


As Salam.

Seronok rasanya memancing hujung minggu yg lepas. Walaupun letih, namun berbaloi. Hasil tangkapan yang tidak seberapa, namun sebuah pengalaman yang tidak sia-sia.

Bertolak selepas Isyak,singgah di pasar malam membeli umpan dan makanan. Menaiki bot menuju ke sangkar ikan. Kos cuma RM10 (sewa) dan RM2(umpan sekilo ikan). Cuma saya membeli joran sendiri sebelum itu kerana merasa segan meminjam joran kawan.(RM150)

Saya asyik melihat hamparan bintang,alam yang sentiasa bertasbih memuji Kebesaran Nya. Sungguh..Allah SWT tidak jadikan semua ini secara sia-sia, jika kita berfikir. Sesekali bergegas mencapai joran yang disambar ikan. Alhamdulillah, suka. Pemilihan mata kail yg terbaik mampu memastikan ikan tersangkut baik. Hasilnya, kerapu,ikan bulan,ikan duri dan gelama. (campur 3 org)

BERTOLAK BALIK
Pulang sebelum Zohor,saya terus menyiang ikan-ikan tersebut. Meninggalkan kerja memasak kepada Shukri. Selepas zohor, saya terlelap menunggu hidangan siap. Bangun untuk santapan lauk sweetsour yg tidak berapa menjadi namun tetap sedap dengan isi ikan yang fresh. Saya terlelap semula.

SMS dari ayah supaya saya singgah kepada Amirah untuk meninggalkan duit belanja. Dalam mamai, susulan SMS dari ayah mengatakan kematian sepupu disebabkan kemalangan jalan raya. انّا للہ و انّا الیہ راجعون .. Kepada-Nya kita datang, kepada-Nyalah kita kembali. Suatu hari yang pasti berlaku.

Menjelang Asar, Makcik mengambil kesempatan menyuruh saya supaya melakukan bekam kepada menantu kesayangannya malam itu. Permintaan yang terpaksa ditolak.
"Sorry makcik. Saya tak larat, jgn paksa nanti demam..hehe"

Singgah membeli Radix Fried Chicken kepada Amirah. Dia tergelak suka apabila menerima ayam goreng tersebut. Bergegas pulang ke rumah, jenazah sepupu akan tiba selepas Isyak.

Selepas Isyak menerima kedatangan dua tetamu berjubah. Tuan Haji yang mengalukan kepulangan saya ke rumah sendiri, dan juga seorang anak muda yang sibuk berSMS.

Dan ketibaan jenazah, yang mengingatkan hati kepada sebuah kematian. Semoga Allah menerima amal baik, diampunkan segala dosa, ditempatkan bersama golongan yang beriman. Tahlil terbaik adalah tulus doa sepanjang hidup seorang teman. Sungguh aku akan menyusul selepasmu.

"Ya Allah,matikan kami dalam Islam. Matikan kami sebagai orang beriman. Matikan kami dalam keadaan Engkau terima akan amal hidup kami. Amiin, amiin, amiin ya Allah."


'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'


Share/Bookmark

Suci Dosa


As Salam.

Pagi jumaat yang indah.
dan malam ini saya mahu memancing. bukan pemancing tegar:)
Keseronokannya apabila dapat melihat hamparan lautan bintang waktu malam dan deruan ombak. Subhanallah.

Saya sering diingatkan(bayan) bahawa nikmat iman dan Islam adalah nikmat terbesar anugerah Allah pada hambaNya. Jesteru,usaha perlu dilakukan supaya akhir hidup kita di dunia sebagai seorang Islam.

Tiada insan suci yang tidak punya masa silam,dan
tiada insan berdosa yang tidak punya masa depan.

Jesteru,(lagi?) usahakan untuk berprasangka baik kepada orang lain, tidak melibatkan diri dalam fitnah dan ghibah.

Lidah bungkam dari berkata buruk apabila kita sentiasa muhasabah kelemahan diri sendiri, dan mencuba berusaha memperbaikinya.

Kerana kaki ini, masih belumpun menjejak pintunya syurga.( dengan rasa khauf(takut) dan harap)


PERKONGSIAN

Petikan dari Al Hikam, karya As-Syeikh Ibnu A’thoillah As-Sakandari

(143) انت الى حلمه إذا أطعته أحوج منك الى حلمه إذا عصيته

Maksud: Engkau lebih memerlukan maaf dan kesabaran Allah ketika engkau berbuat taat,melebihi daripada keperluanmu ketika engkau berbuat maksiat.

Kemuliaan seorang hamba hanya apabila dia menyerah diri kepada Allah, dan jatuhnya seorang hamba apabila dia melihat dan merasa berbangga dengan dirinya sendiri. Manusia yang berbuat taat dan merasakan dirinya sudah baik lalu berbangga dengan amal perbuatannya itu,kemudian dia mula menghina orang lain (atas sebab merasakan dirinya sudah berbuat taat dan orang lain tidak) Padahal amal perbuatannya itu jika diperhatikan dalam hal keikhlasannya (ujub,sombong) tidak mungkin akan diterima, bahkan amal itu semua hanya amal perbuatan yang palsu dan tidak berharga di sisi Allah.

Abu Yazid Al-Bustami berkata : Taubat kerana berbuat maksiat itu cukup hanya satu kali,sedang taubat setelah berbuat taat itu harus seribu kali,sebab taat yang diliputi oleh ujub dan sombong itu bakal merubah kepada maksiat yang besar,dan orang tidak akan menyedarinya,sebagaimana jatuhnya iblis dari singgahsana kehormatannya.


'Kindness is a language which the deaf can hear & the blind can see'



Share/Bookmark

Ya Habibi,Amirah



Sudah 3 hari berturut-turut adik amirah menangis di talian. Hanya dengan emak dia mengadu kesedihan. Sedih dengan sikap penghuni asrama yang memulaukannya. Khabarnya, hanya seorang sahaja yang kini menjadi temannya.

Asrama mereka adalah rumah teres. Biliknya dihuni oleh 5 orang pelajar. Sebelum ini juga ada mendengar juga cerita adik berkaitan kawannya yang suka meminjam duit, yang kedekut dan lainnya. Macam-macam, itulah suasana menempuh alam 'asrama'.

IMPIAN
Berniat mahu membentuk amirah sebagai seorang hafizah, saya membuat keputusan untuk mendaftarkannya di sebuah sekolah tahfiz. Walaupun pada mulanya tidak begitu dipersetujui, saya berusaha untuk menjayakan impian ini. Memandangkan percubaan pertama saya menyekolahkan adik Ilah gagal. Tahun lepas, Amirah dan Hakim mendapat tempat di sekolah tahfiz namun hanya Amirah dipilih berikutan perbelanjaan yang agak besar.

Sebagai abang yang 'garang', hati saya sejuk melihatkan amirah yang mula berpurdah dan berusaha menghafal ayat-ayat lazim Al-Quran. Alhamdulillah. Keputusan saya telah menampakkan perubahan di mata semua. Saya dambakan lebih dari itu, iaitu masa depannya sebagai muslimah solehah yang berakhlak taqwa,perkenankan ya Allah..

SIKAP
Masih saya ingat betapa gembiranya amirah apabila sering membawa pulang kawannya ke rumah. Emak juga sering mengirimkan bihun sup, laksa kepada kawannya yang lain di asrama. Malah, dia juga dilantik sebagai Ketua Kelas, mungkin dipilih kerana keramahannya sejak mula dengan semua. Lagipun, di rumah sendiri, amirah cukup akrab dengan semua sepupunya, sehingga sering dicari. Adik yang bongsu juga diserang demam merindui amirah ketika berpisah dengannya.

"Orang yang takmau cakap dengan kak pun makan sekali laksa yang mak bagi tu."
Kami ketawa. Juga pesan emak supaya jangan berkira dengan sesiapapun.

Kini,entah mengapa dia dipulaukan. Pada mulanya saya tidak mengambil endah perkara ini tapi mula memikirkan kesan terhadap pelajarannya. Mungkinkah dia dicemburui? kerana amirah bukanlah seorang yang begitu cemerlang dalam pelajaran tapi sebagai Ketua Kelas,mungkin..

KASIH IBU
Dia menangis mengadukan kepada emak. Lebih banyak menangis dari memberitahu.
Kasihan, tapi saya tidak punya perkataan lain dari menyuruhnya sabar.

"Mirah, jangan peduli orang nak buat apapun dekat Mirah. Mak, abah, abang semua senang mirah sekolah dekat situ. Mirah jangan kisah sangat dengan depa yang takmau kawan dengan Mirah tu. Mirah belajar sungguh-sungguh."

Pujukan emak amat lembut. Sungguhpun Amirah menangis terisak-isak dalam talian, emak tenang memujuk. Hikmah kurniaan naluri keibuan.

TINDAKAN
Itulah yang sedang difikirkan. Ya, saya berharap ini cuma masalah minor dan berlalu dengan masa. Tapi saya bimbang ia menjadi tekanan perasaan kepadanya jika berterusan. Tidak mahu bersikap tidak adil kepada Amirah.

Rasanya,ingin sekali menjemput kawan-kawannya beriadah bersama dan menggunakan faktor 'X' seorang abang dalam mewujudkan tautan ukhwah yang ikhlas sesama mereka. Tiada hasad.

Atau mungkin meminta adik melepaskan jawatan Ketua Kelas itu kepada mereka yang teringin tapi malu.

Kemungkinan yang bersama istikharah. Dan keputusan dalam mesyuarah.
Insya Allah.



Share/Bookmark



Dimanakah lagi 'kegelapan' pada jiwa yg mengenal Allah dan Rasul-Nya.
Powered by Blogger.